February 27, 2024

Oleh Cara Murez

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 25 Mei 2023 (HealthDay News) – Robert Weymouth, 58, dari Portland, Maine, meninggal tahun ini karena gigitan kutu.

Anda mungkin pernah mendengar tentang penyakit Lyme dan masalah yang dapat ditimbulkannya saat ditularkan ke manusia melalui gigitan kutu rusa. Tapi Lyme bukan satu-satunya penyakit yang ditularkan melalui kutu di hutan.

Virus Powassan – infeksi langka dan tidak dapat diobati – juga ditularkan oleh kutu. Gigitan itulah yang berujung komplikasi fatal pada kasus supir truk Maine ini.

Weymouth – kematian Powassan ketiga sejak 2015 di Maine dan yang pertama tahun ini – kemungkinan tertular virus di negara bagian itu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Maine. Dia mengembangkan gejala neurologis dan meninggal di rumah sakit.

Jandanya, Annemarie Weymouth, kini memperingatkan orang lain untuk melindungi diri dari penyakit itu.

“Dia ada di sana, tapi dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya. Dia bisa menunjuk kata-kata di papan. Dia menunjuk ke ‘takut’, ‘takut’, ‘frustrasi’,” kata Weymouth kepada CBS News.

Nomor kasus sebenarnya tidak diketahui

“Karena relatif jarang membuat diagnosis, ada banyak hal yang tidak kita ketahui,” kata Dr. Eugene Shapiro, seorang profesor pediatri dan epidemiologi di Universitas Yale.

Tapi inilah yang diketahui:

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menerima 189 laporan infeksi Powassan antara tahun 2012 dan 2021.

Sebagian besar kasus virus Powassan di AS terjadi di wilayah Timur Laut dan Great Lakes. Maine memiliki empat kasus tahun lalu saja.

Meskipun kutu adalah arakhnida seperti laba-laba, virusnya tidak jauh berbeda dengan beberapa virus yang vektornya nyamuk, seperti demam berdarah dan Zika. Selain penularannya melalui kutu, virus Powassan “sama sekali tidak, membentuk atau membentuk apa pun seperti penyakit Lyme,” kata Shapiro.

Virus Powassan terkait erat dengan sesuatu yang disebut ensefalitis tick-borne, yang merupakan virus yang terutama terlihat di Eropa Timur Tengah dan Eurasia, kata Saphiro.

Virus Powassan sangat mempengaruhi hanya sejumlah kecil orang setiap tahun. Tapi mungkin banyak orang lain yang tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan atau mirip flu dan tidak terdiagnosis.

Virus mendapatkan namanya dari penemuannya pada seorang anak laki-laki berusia 5 tahun yang meninggal karena virus tersebut pada akhir 1950-an di Powassan, Ontario, Kanada.

Para ahli menduga penyakit ini ditularkan terutama oleh kutu groundhog, yang biasanya tidak memakan manusia. Sebaliknya, ia kebanyakan memakan sigung, babi tanah, dan tupai, kata Saphiro.

Pada titik tertentu, itu pindah ke kutu rusa, dan itu adalah kutu yang biasa menggigit manusia.

Peradangan otak

Masih banyak misteri yang harus diungkap terkait virus Powassan. Misalnya, meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa sebanyak 5% kutu rusa di beberapa daerah di Connecticut positif terkena virus, itu tidak muncul dalam jumlah infeksi manusia Powassan yang tinggi, kata Shapiro.

Tetapi kasus meningkat, menurut angka CDC, kata Dr. Nicole Baumgarth, ahli imunologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins. Namun tidak jelas apakah sebenarnya ada lebih banyak orang yang terinfeksi atau apakah dokter lebih sering mengujinya, katanya.

“Tidak ada pengobatan, selain semacam dukungan umum dari seseorang yang mengidap penyakit tersebut,” kata Baumgarth. “Penyakit paling serius yang terkait dengan Powassan adalah radang otak, atau ensefalitis, tetapi tidak semua orang yang terinfeksi virus ini akan mengembangkan kasus yang sangat parah ini.”

Gejala lain bisa berupa demam, menggigil, kelelahan, ruam pada batang tubuh, kelemahan otot, mual, muntah, pusing dan leher kaku, menurut Yale Medicine.

Namun, sebagian besar dari mereka yang terinfeksi kemungkinan besar tidak memiliki gejala atau gejala ringan dan tidak terdiagnosis.

Bagi mereka yang memiliki gejala yang cukup parah untuk didiagnosis, biasanya dengan ensefalitis, tingkat kematiannya antara 10% dan 30%, kata Saphiro.

Perlu diingat, bagaimanapun, itu jarang terjadi. “Agak menakutkan, tapi ini penyakit langka,” kata Baumgarth.

Dengan penyakit Lyme, kutu harus menempel sekitar satu hari atau lebih untuk menularkan infeksinya. Menarik tanda centang dengan segera membuat Anda berisiko rendah terkena infeksi. Jika lebih lama, doksisiklin dosis tunggal cukup efektif mencegah infeksi. Namun, Baumgarth mencatat bahwa patogen Powassan dapat ditularkan lebih cepat daripada bakteri Lyme, “jadi sulit untuk menghindarinya.”

Pencegahan adalah obat terbaik

Anda dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan untuk membatasi paparan kutu saat menghabiskan waktu di daerah berumput atau berhutan yang dapat menampung kutu, kata Baumgarth dan Shapiro.

Kenakan baju lengan panjang dan celana panjang, dengan bagian bawah celana dimasukkan ke dalam kaus kaki.

Kenakan pakaian berwarna terang agar kutu dapat terlihat. Hapus mereka segera.

Gunakan obat nyamuk yang memiliki 30% DEET. Penolak lain, permethrin, dimaksudkan untuk diterapkan pada pakaian.

Setelah Anda kembali dari hiking, cuci pakaian dan tempatkan di pengering panas. Jika cukup panas, itu akan membunuh kutu.

Periksa kutu Anda sendiri setelah Anda kembali, segera mandi dan mintalah orang lain untuk memeriksa di tempat yang tidak dapat Anda lihat, jika memungkinkan.

Informasi lebih lanjut

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memiliki lebih banyak tentang virus Powassan.

SUMBER: Eugene Shapiro, MD, profesor, pediatri dan epidemiologi, wakil ketua untuk penelitian, Departemen Pediatri, dan wakil direktur, program PhD kedokteran investigasi, Universitas Yale, New Haven, Conn.; Nicole Baumgarth, DVM, PhD, ahli imunologi, Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins, Baltimore; Berita CBS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *