February 26, 2024

16 Juni 2023 — Terapi penggantian testosteron tampaknya tidak meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, atau kematian akibat keduanya, di antara pria paruh baya dan lebih tua dengan testosteron rendah dan risiko tinggi penyakit jantung, hasil yang telah lama ditunggu dari temuan uji klinis utama.

Di antara lebih dari 5.000 pria berusia 45 hingga 80 tahun, tidak ada peningkatan risiko yang terlihat dari penyebab kardiovaskular, serangan jantung nonfatal, atau stroke.

Juga tidak ada peningkatan risiko kanker prostat selama periode tindak lanjut 33 bulan. Namun, ada peningkatan satu jenis irama jantung abnormal, fibrilasi atrium, cedera ginjal akut, dan pembekuan darah di paru-paru (emboli paru) pada kelompok yang menerima terapi penggantian testosteron dibandingkan dengan mereka yang menggunakan gel plasebo.

FDA mensyaratkan penelitian tersebut pada tahun 2015 sebagai tanggapan atas kekhawatiran dan data yang bertentangan mengenai keamanan terapi penggantian testosteron pada pria. Itu dilakukan oleh sekelompok lima produsen produk pengganti testosteron, dipimpin oleh AbbVie.

Temuan itu akan dipresentasikan pada Sabtu di ENDO 2023: Pertemuan tahunan Masyarakat Endokrin. Data tersebut juga dipublikasikan di New England Journal of Medicine.

Hasil ini adalah yang pertama dilaporkan dari penelitian, yang disebut TRAVERSE. Akhir tahun ini, temuan lain tentang apa yang disebut hasil ‘kemanjuran’, termasuk fungsi seksual, gangguan depresi, patah tulang, anemia, dan diabetes, diharapkan akan dipresentasikan pada konferensi, dan/atau diterbitkan dalam jurnal medis.

Secara bersama-sama, temuan TRAVERSE diharapkan mengubah diskusi risiko-manfaat dengan pasien tentang penggunaan terapi testosteron untuk testosteron rendah, kata rekan penulis studi Shalendar Bhasin, MD.

“Kekurangan testosteron tidak membunuh orang sejauh yang kami tahu, tetapi itu benar-benar merupakan kondisi gejala penting yang mempengaruhi kualitas hidup. Banyak pria paruh baya dan lebih tua mencari bantuan untuk gejala-gejala ini, jadi ini adalah kondisi penting dan keputusan perawatannya rumit, ”kata Bhasin, direktur Program Penelitian Kesehatan Pria: Penuaan dan Metabolisme di Brigham and Women’s Hospital, di Boston. .

“Kami akan memiliki data yang jauh lebih baik di sisi kemanjuran dalam beberapa bulan ke depan,” tambahnya.

‘Data Nyata tentang Sesuatu yang Telah Kami Resepkan Selama Beberapa Dekade’

Dimintai komentar, ahli endokrin Bradley D. Anawalt MD, mengatakan “komunitas dokter yang meresepkan testosteron untuk pria sedang menunggu dengan napas tertahan” untuk hasil TRAVERSE.

“Sampai sekarang, kami harus mengatakan dengan baik, mungkin ada risiko stroke dan serangan jantung. Studi ini banyak mengatakan bahwa itu bukan risiko serius, dalam beberapa tahun pertama, terapi testosteron,” kata Anwalt, profesor kedokteran di University of Washington di Seattle.

Namun, Anawalt menekankan bahwa data keamanan TRAVERSE hanya berlaku untuk pria dengan testosteron rendah yang terdokumentasi.

“Itu tidak memberikan carte blanche untuk meresepkan pria dengan konsentrasi testosteron normal. Itu tidak memberi tahu kami tentang keamanan itu, ”katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *