February 26, 2024

Oleh Alan Mozes

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 20 April 2023 (HealthDay News) — Adakah cara sederhana untuk menyaring orang tua untuk risiko demensia bertahun-tahun sebelum ada tanda-tanda kehilangan ingatan atau gangguan berpikir?

Ya, para peneliti melaporkan.

Ini adalah tes yang disebut SOMI, kependekan dari Stages of Objective Memory Impairment.

Prosesnya mudah. Setelah diperlihatkan serangkaian gambar, pasien yang tidak memiliki gejala demensia diminta untuk mengingat apa yang telah mereka lihat, kadang-kadang – jika diperlukan – dengan bantuan petunjuk.

Setelah menilai keterampilan memori, peserta kemudian diberi peringkat berdasarkan lima tahap risiko. Tahap 0 menunjukkan tidak ada masalah memori saat ini, dan risiko demensia masa depan yang rendah. Tahap 4 mewakili ingatan yang paling tidak dapat diandalkan, dan tingkat risiko demensia tertinggi di masa depan.

Studi baru menunjukkan bahwa mereka yang diklasifikasikan sebagai stadium 3 atau 4 tampaknya menghadapi risiko demensia tiga kali lipat lebih besar daripada mereka yang diklasifikasikan sebagai stadium 0.

Penulis studi Ellen Grober, seorang profesor di departemen neurologi dengan Albert Einstein College of Medicine di New York City, mengatakan dia “cukup percaya diri dengan kemampuan SOMI untuk mengidentifikasi orang normal secara kognitif yang berisiko tinggi untuk perkembangan klinis” menjadi demensia.

Dan dia menjelaskan bahwa pengujian semacam ini dapat membantu dalam beberapa cara.

Untuk satu hal, kata Grober, “studi penuaan otak yang sehat selama 10 tahun terakhir memberikan hal-hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko” ketika risiko demensia diidentifikasi lebih awal daripada nanti.

Pada saat yang sama, dia menambahkan, alat yang akurat untuk memprediksi risiko demensia jangka panjang dapat berfungsi sebagai “bantuan” untuk upaya penelitian yang saat ini sedang dilakukan untuk mengembangkan perawatan baru yang dapat memperlambat atau mencegah gangguan mental.

Investigasi terbaru ini melibatkan 969 pria dan wanita, mulai dari usia 40 hingga 100 tahun, dengan usia rata-rata 69 tahun. Sekitar 6 dari 10 adalah wanita, sedangkan hampir 84% berkulit putih.

Semuanya menjalani skrining SOMI, yang menurut Grober “berbeda dari tes memori lainnya karena dimulai dengan fase belajar.”

Selama fase studi ini, dia mencatat, “orang-orang diperlihatkan empat item dalam gambar dan diminta untuk mengidentifikasi item tersebut — [such as grapes] – itu sesuai dengan isyarat kategori [like] buah. Jenis pembelajaran ini meningkatkan arti dari item tersebut, membuatnya lebih mudah untuk diingat.”

Pada gilirannya, daya ingat kemudian diuji dengan meminta peserta untuk mengingat kembali apa yang telah mereka lihat. Dalam situasi di mana orang mengalami kesulitan melakukannya, petunjuk kategori ditawarkan untuk memicu ingatan.

Keterampilan memori kemudian diklasifikasikan dari 0 hingga 4.

Kurang dari setengah (47%) pasien dianggap berada di stadium 0, yang berarti bebas dari masalah memori. Tetapi sekitar sepertiga (35%) dipatok sebagai tahap 1, sementara 13% diklasifikasikan sebagai tahap 2. Sekitar 5% dikategorikan sebagai tahap 3 atau 4.

Selama dekade berikutnya, 234 peserta mengembangkan beberapa tingkat gangguan berpikir.

Setelah mempertimbangkan sejumlah faktor yang dapat berperan dalam risiko demensia — termasuk jenis kelamin, usia, dan predisposisi genetik — para peneliti menyimpulkan bahwa mereka yang telah dinilai sebagai tahap 1 atau 2 menghadapi risiko demensia dua kali lipat daripada mereka yang dinilai pada tahap 0, sementara mereka yang dikategorikan sebagai tahap 3 atau 4 menghadapi risiko tiga kali lipat.

Tim peneliti mengatakan bahwa, berdasarkan perhitungan itu, sekitar 7 dari 10 orang di tahap 3 atau 4 – dan hampir 6 dari 10 orang di tahap 2 – pada akhirnya akan berjuang dengan gangguan berpikir di kemudian hari.

Temuan studi dipublikasikan secara online 19 April di jurnal Neurology.

Christopher Weber adalah direktur inisiatif sains global dengan Asosiasi Alzheimer, salah satu penyandang dana penelitian ini.

Weber menyarankan bahwa pendekatan SOMI membedakan dirinya dari tes lain “dengan kemampuannya untuk mendeteksi defisit memori halus yang sering menyertai tahap awal penyakit Alzheimer.”

Dia menekankan bahwa “deteksi dini dapat membantu individu dan penyedia layanan kesehatan mereka mengambil langkah-langkah untuk mengelola gejala, merencanakan masa depan, dan berpotensi memperlambat perkembangan penyebab penurunan kognitif melalui intervensi obat dan/atau gaya hidup.”

Namun, Weber memperingatkan bahwa penelitian tersebut berfokus terutama pada orang kulit putih dan berpendidikan tinggi, sehingga sulit untuk menggeneralisasi temuan tersebut ke kelompok pasien yang lebih beragam.

Pada saat yang sama, dia menekankan bahwa “tidak ada satu tes pun yang secara pasti dapat memprediksi timbulnya demensia.” Mendapatkan diagnosis yang akurat membutuhkan “evaluasi komprehensif,” kata Weber, yang tidak hanya melibatkan pemeriksaan memori tetapi juga tes neurologis dan pencitraan.

Informasi lebih lanjut

Ada lebih banyak tentang demensia di US National Institute on Aging.

SUMBER: Ellen Grober, PhD, profesor, departemen neurologi, Fakultas Kedokteran Albert Einstein, Kota New York; Christopher Weber, PhD, direktur, inisiatif sains global, Asosiasi Alzheimer, Kota New York; Neurologi, 19 April 2023, online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *