February 26, 2024

Oleh Dennis Thompson

Reporter Hari Kesehatan

JUMAT, 16 Juni 2023 (HealthDay News) — Suplemen herbal berberin telah menjadi obsesi media sosial terbaru untuk menurunkan berat badan, dengan beberapa orang di TikTok menyebutnya sebagai “Ogempic alam”.

Para ahli tidak setuju.

“Menurut saya terlalu berlebihan untuk menyebutnya ‘Nature’s Ozempic,’” kata Dr. Melinda Ring, direktur eksekutif Osher Center for Integrative Health di Northwestern University, di Chicago.

Tapi berberin telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, termasuk penurunan berat badan, menurunkan kolesterol dan peningkatan kadar gula darah, katanya.

Ring berkata dia “tidak akan menukar satu dengan yang lain” jika seseorang sudah diberi resep obat untuk salah satu dari kondisi ini.

Berberine juga memiliki kekurangannya. Ini dapat menyebabkan interaksi yang berpotensi berbahaya jika digunakan dengan beberapa obat lain, dan tidak boleh digunakan oleh wanita hamil atau menyusui atau oleh anak-anak, Ring memperingatkan.

“Tapi itu dikatakan, itu adalah salah satu senyawa favorit saya,” lanjutnya. “Profil keamanannya bagus dan potensi manfaatnya beragam. Jadi saya benar-benar menyukainya untuk orang yang memiliki masalah berat badan. Terutama jika mereka memiliki masalah berat badan dan masalah gula darah serta resistensi insulin dan kolesterol tinggi, menurut saya itu bisa menjadi pilihan yang baik.

Berberin telah digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok setidaknya selama 3.000 tahun, kata Ring.

“Berberine bukanlah tanaman itu sendiri. Ini adalah senyawa alkaloid yang ditemukan di berbagai tanaman, ”jelasnya.

Tumbuhan yang mengandung berberin termasuk barberry Eropa, goldenseal, benang emas, anggur Oregon, phellodendron, dan kunyit pohon, menurut Pusat Kesehatan Pelengkap dan Integratif Nasional AS (NCCIH).

“Orang-orang yang menggunakan ramuan berbeda itu mendapatkan berberin,” kata Ring. “Umumnya, apa yang populer sekarang, itu digunakan sebagai ekstrak, senyawa itu sendiri, hanya suplemen berberin.”

Beberapa penelitian mengaitkan berberin dengan penurunan berat badan yang sederhana, meskipun para ahli mencatat bahwa buktinya tipis.

Misalnya, meta-analisis dari 10 penelitian sebelumnya tentang berberin menemukan bahwa suplemen tersebut mengurangi indeks massa tubuh (BMI) rata-rata sekitar 0,29 dan lingkar pinggang sekitar satu inci, menurut laporan tahun 2020 di Terapi Pelengkap dalam Praktek Klinis. (BMI adalah ukuran lemak tubuh berdasarkan tinggi dan berat badan.)

“Itu penurunan BMI yang sangat kecil,” kata Dr. Caroline Apovian, co-direktur Center for Weight Management and Wellness di Brigham and Women’s Hospital di Boston.

Apovian menambahkan bahwa laporan tersebut mencakup “banyak studi yang dilakukan dengan buruk, dan ketika Anda mengumpulkan banyak studi yang dilakukan dengan buruk, Anda mendapatkan meta-analisis yang dilakukan dengan buruk.”

Bahkan dalam penelitian khusus yang menemukan penurunan berat badan sekitar 6 pon saat menggunakan berberin, “dengan Ozempic kami melihat penurunan berat badan yang lebih besar dan penurunan berat badan berkelanjutan yang lebih besar jika seseorang tetap menggunakan obat,” kata Ring.

Tetapi penelitian lain menunjukkan bahwa berberin memiliki potensi untuk membantu mengobati masalah kesehatan lain yang terkait dengan obesitas, tambah Ring.

Studi-studi ini telah menunjukkan bahwa berberin dapat menurunkan gula darah dan meningkatkan resistensi insulin, katanya.

Senyawa ini juga telah terbukti berpotensi meningkatkan kolesterol HDL “baik” sambil menurunkan kolesterol LDL dan trigliserida “jahat”, kata Ring. Itu juga bisa membantu mengontrol tekanan darah.

Berberin juga dapat membantu kesehatan dan berat badan dengan memengaruhi mikrobioma usus, kata Ring.

“Kami menyadari bahwa bakteri tertentu benar-benar baik dalam mengekstraksi kalori dan yang lainnya tidak, sehingga dapat memodulasi mikrobioma usus,” katanya, seraya menambahkan bahwa efek ini dapat meningkatkan kesehatan usus seseorang secara keseluruhan.

Secara historis, pengobatan Ayurveda telah menggunakan berberin sebagai obat untuk gangguan pencernaan, serta untuk penyembuhan luka dan pengobatan infeksi, menurut NCCIH.

Tinjauan Juli 2020 di Biomedis & Farmakoterapi mengevaluasi semua efek ini pada penurunan berat badan dan masalah kesehatan terkait obesitas, dan menyimpulkan bahwa berberine dapat membantu.

“Berberin tidak hanya efektif untuk obesitas, tetapi juga untuk sistem lain dan konsekuensi dari obesitas seperti diabetes dan kanker,” simpul ulasan tersebut.

Ada masalah keamanan terkait berberin, kata para ahli.

Berberin dapat menyebabkan kernikterus, jenis kerusakan otak yang langka pada bayi baru lahir yang mengalami penyakit kuning ekstrem, menurut US National Institutes of Health (NIH).

Senyawa ini juga dapat mencegah hati mengeluarkan bilirubin, zat kimia yang dihasilkan saat sel darah merah tua rusak, kata NIH. Ini dapat menyebabkan masalah otak, terutama pada bayi.

Untuk alasan itu, wanita hamil dan ibu menyusui harus menghindari berberin, dan tidak boleh diberikan kepada anak-anak, kata NIH.

Berberine juga dapat mempengaruhi bagaimana hati memproses obat yang berbeda, baik meningkatkan atau menurunkan efek obat tertentu.

“Ada laporan dalam literatur yang menunjukkan bahwa jika Anda menggunakan berberin, itu dapat mengubah penyerapan atau penetrasi obat lain,” kata Apovian. “Setiap kali Anda menggunakan suplemen herbal, beri tahu dokter Anda bahwa Anda melakukan ini meskipun suplemennya dijual bebas. Hanya karena dijual bebas bukan berarti aman.”

NIH secara khusus memperingatkan terhadap interaksi dengan siklosporin, losartan, dan dekstrometorfan, penekan batuk yang ditemukan di Robitussin DM dan obat flu lainnya.

Interaksi juga dapat terjadi dengan obat diabetes dan tekanan darah dan dengan antikoagulan, kata NIH.

“Secara teoritis, jika seseorang menggunakan antikoagulan seperti warfarin untuk mencegah pembekuan dan kemudian juga meminumnya, mereka berpotensi meningkatkan risiko pendarahan,” kata Ring.

Dengan cara yang sama, seseorang dapat mengalami hipoglikemia jika berberin menurunkan gula darah di atas obat diabetes yang diresepkan, kata Ring.

Apovian mengatakan dia lebih suka orang mencoba obat penurun berat badan lainnya seperti Ozempic atau Alli.

“Saya tidak pernah merekomendasikan pasien untuk mencoba obat penurun berat badan yang dijual bebas kecuali jika disetujui oleh [U.S. Food and Drug Administration], dan satu-satunya yang disetujui oleh FDA adalah Alli,” kata Apovian. “Tetapi jika seorang pasien menemui dokter utama mereka atau spesialis obat obesitas, kami dengan senang hati mencoba dan mendapatkan pasien tersebut pada salah satu dari enam obat yang kami sediakan untuk manajemen berat badan.”

Ring setuju bahwa ada banyak tindakan penurunan berat badan lain yang terbukti lebih efektif daripada berberin.

“Kami selalu memulai dengan semua gaya hidup seperti nutrisi, gerakan, tidur, mengelola stres, menghindari racun,” katanya. “Jika seseorang melakukan semua itu dan kami juga mengesampingkan bahwa ada hal lain yang mungkin menjadi penghalang — misalnya, mereka memiliki masalah tiroid atau semacamnya — maka pada saat itu, saya akan mengatakan bahwa berberin mungkin mendukung. perjalanan mereka.”

Tapi, Ring menambahkan, “Saya tidak akan mengatakan untuk terus makan seperempat pon dan berberin hanya akan menurunkan berat badan – itu tidak akan terjadi. Tapi apakah itu mendukung? Berpotensi, ya.”

Informasi lebih lanjut

Klinik Cleveland memiliki lebih banyak tentang berberine.

SUMBER: Melinda Ring, MD, direktur eksekutif, Osher Center for Integrative Health, Northwestern University, Chicago; Caroline Apovian, MD, wakil direktur, Pusat Manajemen Berat Badan dan Kesehatan, Brigham and Women’s Hospital, Boston; Terapi Pelengkap dalam Praktek Klinis, Mei 2020; Biomedis & Farmakoterapi, Juli 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *