April 20, 2024

Oleh Amy Norton

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 11 Mei 2023 (HealthDay News) – “Peanut patch” yang dikenakan di kulit dapat membantu melindungi balita yang berpotensi alergi kacang yang mengancam jiwa, sebuah uji klinis baru menunjukkan.

Tambalan adalah bentuk imunoterapi, yang berarti membuat anak-anak yang alergi kacang terpapar sedikit protein kacang dari waktu ke waktu – dengan tujuan melatih sistem kekebalan untuk mentolerirnya dengan lebih baik.

Dalam uji coba, para peneliti menemukan bahwa balita yang memakai patch kacang setiap hari selama satu tahun, dua pertiga menunjukkan penurunan yang signifikan dalam kepekaan mereka terhadap protein kacang: Mereka mampu makan setara dengan satu sampai empat kacang tanpa menderita alergi. reaksi.

Meskipun kedengarannya seperti kacang, para ahli mengatakan bahwa tingkat toleransi itu penting.

Tujuan imunoterapi adalah untuk mencegah reaksi parah jika seorang anak secara tidak sengaja menelan sedikit kacang tanah, kata Dr. Alkis Togias, dari Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional AS.

“Ini adalah studi yang positif,” kata Togias, yang menulis sebuah editorial yang diterbitkan dengan temuan pada 10 Mei di New England Journal of Medicine.

Tambalan yang diuji dalam uji coba, yang disebut Viaskin, sedang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi Prancis DVB Technologies, yang mendanai penelitian tersebut. Itu belum disetujui oleh Food and Drug Administration AS.

Jika memang mendapat persetujuan, Togias berkata, “Saya pikir itu hanya hal yang baik.”

Diperkirakan 2% anak-anak AS alergi kacang, dan sebagian besar alergi berlanjut hingga dewasa. Itu menjadikannya alergi makanan paling umum di antara anak-anak, dan yang ketiga paling umum di antara orang dewasa, menurut Penelitian dan Pendidikan Alergi Makanan (FARE) nirlaba.

Orang dengan alergi kacang dapat menderita reaksi, kadang-kadang parah, dari menelan makanan dalam jumlah kecil sekalipun – jumlah yang biasanya tersembunyi dalam makanan olahan atau olahan. Jadi mereka (atau orang tua mereka) harus rajin membaca label makanan dan melakukan tindakan pencegahan lainnya untuk menghindari paparan kacang.

Tapi itu tidak mudah, kata Togias, dan kecelakaan bisa saja terjadi.

Sejauh pengobatan, ada bentuk imunoterapi oral yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk alergi kacang, yang disebut Palforzia. Ini adalah produk tepung kacang yang bisa dicampurkan ke dalam makanan, seperti saus apel. Tapi itu hanya disetujui untuk anak usia 4 tahun ke atas.

“Saat ini tidak ada pilihan pengobatan yang disetujui FDA untuk balita di bawah usia 4 tahun,” kata Dr. Matthew Greenhawt, peneliti utama pada uji coba baru tersebut.

Imunoterapi oral sedang dipelajari untuk balita dengan alergi kacang. Tapi Greenhawt mengatakan selalu baik memiliki banyak pilihan di atas meja.

“Apa yang berhasil untuk satu keluarga mungkin tidak berhasil untuk yang lain,” katanya.

Plus, pendekatan tambalan mungkin memiliki efek samping yang lebih sedikit, menurut Greenhawt, seorang profesor pediatri di Children’s Hospital Colorado/University of Colorado School of Medicine.

Tambalan itu, katanya, “mengambil keuntungan” dari fakta bahwa kulit adalah organ sistem kekebalan tubuh terbesar. Itu berarti dosis protein kacang yang lebih kecil dapat digunakan, membantu menghindari efek samping sistemik yang terkadang disebabkan oleh imunoterapi oral – seperti sakit perut, iritasi tenggorokan, dan sesak napas.

Masalah semacam itu jarang muncul dengan tambalan, kata Greenhawt, yang juga menjabat sebagai penasihat medis untuk DBV Technologies.

Uji coba tersebut melibatkan 362 balita, usia 1 hingga 3 tahun, yang secara acak ditugaskan untuk memakai patch kacang atau patch plasebo (tidak aktif) setiap hari selama setahun. Secara keseluruhan, 67% anak-anak pada pengobatan nyata memenuhi tujuan akhir uji coba: Toleransi kekebalan mereka dibangun hingga titik di mana mereka dapat menelan setara dengan satu sampai empat kacang tanpa reaksi alergi.

Itu dibandingkan dengan 33% anak-anak dalam kelompok plasebo.

Ruam kulit adalah efek samping yang paling umum dengan patch kacang, sementara kurang dari 2% balita mengembangkan gejala sistemik yang dinilai “ringan hingga sedang”.

Bagaimana itu menumpuk terhadap bubuk kacang?

Sulit untuk menilai, kata Togias, karena tidak ada persidangan yang membandingkan pendekatan secara langsung.

Tapi dia menunjuk ke percobaan yang diterbitkan tahun lalu yang menguji imunoterapi oral untuk anak usia 1 sampai 3 tahun dengan alergi kacang. Temuan itu, kata Togias, menunjukkan bahwa pendekatan oral mungkin memiliki efek yang lebih kuat dalam menurunkan kepekaan sistem kekebalan tubuh.

Di sisi lain, tambahnya, skin patch mungkin lebih aman.

Satu pertanyaan gambaran besar seputar imunoterapi untuk alergi kacang, kata Togias, adalah apakah ada titik di mana hal itu dapat dihentikan. Palforzia diminum setiap hari tanpa batas waktu, untuk menjaga toleransi sistem kekebalan terhadap kacang tanah.

Greenhawt mengatakan tambalan kacang juga dirancang untuk penggunaan sehari-hari, dan uji coba sejauh ini (termasuk salah satu anak yang lebih tua) telah mengikuti pasien hingga tiga tahun penggunaan.

Jennifer Bufford, wakil presiden operasi klinis di FARE, setuju bahwa memiliki berbagai jenis imunoterapi akan baik untuk keluarga.

Bufford juga mencatat bahwa banyak orang dengan alergi kacang juga alergi terhadap makanan lain. “Akan menarik untuk melihat apakah epikutan [via the skin] desensitisasi dapat dicapai untuk alergen makanan umum lainnya,” katanya.

Meskipun ada berita positif tentang pengobatan, Togias menekankan hal lain: Alergi kacang juga dapat dicegah, dengan memasukkan produk kacang ke dalam makanan bayi begitu mereka mulai mengonsumsi makanan padat.

Informasi lebih lanjut

FARE memiliki lebih banyak tentang alergi kacang.

SUMBER: Matthew Greenhawt, MD, MBA, MSc, profesor, pediatri, bagian alergi dan imunologi, Rumah Sakit Anak Colorado, Fakultas Kedokteran Universitas Colorado, Aurora; Alkis Togias, MD, kepala cabang, cabang alergi, asma dan biologi saluran napas, Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, Bethesda, Md.; Jennifer Bufford, MS, wakil presiden, operasi klinis, Penelitian dan Pendidikan Alergi Makanan, McLean, Va.; Jurnal Kedokteran New England, 11 Mei 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *