February 26, 2024

Oleh Steven Reinberg

Reporter Hari Kesehatan

RABU, 10 Mei 2023 (HealthDay News) – Bahan kimia beracun yang berkembang dari knalpot mobil, merokok, dan memanggang di halaman belakang dapat meningkatkan risiko Anda terkena penyakit autoimun rheumatoid arthritis, sebuah studi baru menunjukkan.

Bahan kimia ini disebut hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH). Mereka terbentuk saat batu bara, minyak, gas, kayu atau tembakau terbakar. Memanggang daging dan makanan lain dengan api juga berkontribusi pada pembentukan PAH, kata para peneliti.

“Sementara studi lebih lanjut diperlukan, temuan menunjukkan bahwa hidrokarbon poliaromatik mungkin menjadi kontributor yang signifikan untuk rheumatoid arthritis,” kata ketua peneliti Chris D’Adamo, direktur Pusat Kedokteran Integratif di University of Maryland School of Medicine. “Orang yang berisiko rheumatoid arthritis harus berhati-hati terhadap hidrokarbon poliaromatik dan mempertimbangkan untuk meminimalkan sumber paparan yang dapat dimodifikasi.”

Sampel darah dan urin dari hampir 22.000 orang dewasa mengungkapkan bahwa mereka yang memiliki tingkat PAH tertinggi memiliki risiko rheumatoid arthritis tertinggi.

Rheumatoid arthritis adalah penyakit autoimun dan peradangan yang terutama menyerang persendian, menyebabkan kerusakan jaringan dan rasa sakit yang bertahan lama. Sendi bisa menjadi cacat, dan orang dengan penyakit ini mungkin tidak stabil di kaki mereka. Wanita mengembangkan rheumatoid arthritis lebih sering daripada pria. Penyebabnya tidak diketahui, namun diduga melibatkan gen, jenis kelamin dan usia, serta faktor lingkungan, seperti merokok, nutrisi, dan gaya hidup.

D’Adamo mengatakan penelitian ini tidak dapat membuktikan bahwa PAHs menyebabkan rheumatoid arthritis, hanya saja tampaknya ada hubungannya.

“Sementara temuan menunjukkan adanya hubungan penting, kausalitas tidak dapat ditetapkan dalam penelitian seperti ini,” kata D’Adamo.

Dia juga menunjukkan bahwa risiko absolut terkena rheumatoid arthritis relatif rendah karena prevalensi rheumatoid arthritis cukup rendah.

PAH, bagaimanapun, tersebar luas di lingkungan. Tingkat PAH lebih tinggi pada perokok. Sumber lain termasuk lingkungan dalam ruangan, knalpot kendaraan bermotor, gas alam, asap dari kayu atau api pembakaran batu bara, asap dari jalan aspal, dan konsumsi makanan panggang atau hangus, catat penulis penelitian.

Tingkat PAH mungkin lebih tinggi di antara orang miskin karena kemiskinan umumnya sejalan dengan kualitas udara dalam ruangan yang lebih buruk. Juga, banyak orang miskin tinggal di daerah perkotaan dekat jalan raya utama atau di daerah dengan lalu lintas tinggi dan berisiko lebih tinggi untuk terpapar. Orang yang lebih miskin juga lebih cenderung merokok, demikian temuan para peneliti.

Merokok adalah faktor risiko yang diketahui untuk rheumatoid arthritis, dan tingkat PAH menyumbang sekitar 90% dari hubungan antara merokok dan rheumatoid arthritis, menurut laporan tersebut.

D’Adamo menyarankan untuk membatasi paparan PAH, jika Anda bisa. Hindari asap rokok, termasuk asap rokok orang kedua dan ketiga, dan jangan makan makanan yang dibakar, katanya.

Mengasinkan makanan yang dipanggang dengan rempah-rempah dan rempah-rempah mengurangi pembentukan PAH dan racun berbahaya lainnya, katanya.

“Selain itu, minimalkan penggunaan perapian kayu bakar dan pastikan untuk membersihkan cerobong asap jika terjadi kebakaran, dan batasi paparan ke area dengan asap kendaraan tinggi jika memungkinkan,” tambah D’Adamo.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti menggunakan data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional AS tahun 2007 hingga 2016 pada hampir 22.000 orang dewasa. Lebih dari 1.400 menderita rheumatoid arthritis.

Sampel darah dan urin dinilai untuk mengukur jumlah PAH dan bahan kimia lainnya di dalam tubuh.

Peluang mengembangkan rheumatoid arthritis paling besar di antara 25% orang dengan tingkat PAH tertinggi, terlepas dari apakah mereka mantan atau perokok saat ini.

Setelah memperhitungkan serat makanan, aktivitas fisik, merokok, pendapatan, pendidikan, usia, jenis kelamin, dan berat badan, satu PAH — yaitu 1-hidroksinaftalena — sangat terkait dengan kemungkinan yang lebih tinggi (80%) untuk mengembangkan artritis reumatoid.

Merokok sendiri, bagaimanapun, tidak dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi untuk rheumatoid arthritis setelah memperhitungkan tingkat PAH, catat para peneliti.

Dr Diane Horowitz, direktur Rheumatoid Arthritis Center di Northwell Health di Great Neck, NY, menyebut temuan itu “menarik.”

“Saya pikir itu tidak cukup untuk membuat penyebab, tapi itu cukup untuk membuat hubungan antara bahan kimia ini dalam rheumatoid arthritis,” katanya. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membangun hubungan sebab-akibat, katanya.

Studi ini juga tidak dapat mengatakan apakah paparan bahan kimia ini membuat artritis reumatoid menjadi lebih buruk atau menyebabkan kambuh, kata Horowitz.

Siapa pun yang khawatir tentang pengembangan rheumatoid arthritis atau orang yang memiliki penyakit tersebut mungkin ingin menghindari paparan PAH sampai lebih banyak diketahui tentang risikonya, tambahnya. “Tidak ada salahnya mencoba menghindari paparan ini,” katanya.

“Hal lain yang dikemukakan artikel ini, yang menurut saya sangat penting, adalah kaitannya dengan merokok,” kata Horowitz. “Ini hanya satu alasan lagi untuk tidak merokok.”

Laporan tersebut dipublikasikan secara online 9 Mei di BMJ Open.

Informasi lebih lanjut

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memiliki lebih banyak tentang rheumatoid arthritis.

SUMBER: Chris D’Adamo, PhD, direktur, Pusat Pengobatan Integratif, Fakultas Kedokteran Universitas Maryland, Baltimore; Diane Horowitz, MD, direktur, Rheumatoid Arthritis Center, Northwell Health, Great Neck, NY; BMJ Terbuka, 9 Mei 2023, online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *