April 20, 2024

31 Maret 2023 – Terapi antivirus dalam pengembangan awal berpotensi mencegah infeksi COVID-19 jika diberikan sebagai semprotan hidung paling sedikit 4 jam sebelum paparan. Tampaknya juga berfungsi sebagai pengobatan jika digunakan dalam waktu 4 jam setelah infeksi di dalam hidung, ungkap penelitian baru.

Dikenal sebagai TriSb92 (nama merek Covidin, dari pembuat obat Pandemblock Oy di Finlandia), penghambat virus ini juga tampak efektif melawan semua varian virus corona yang menjadi perhatian, bahkan menetralkan varian Omicron BA.5, XBB, dan BQ.1.1 dalam penelitian laboratorium dan tikus.

Tidak seperti vaksin COVID yang meningkatkan sistem kekebalan seseorang sebagai perlindungan, semprotan hidung antivirus bekerja lebih langsung dengan memblokir virus, bertindak sebagai “topeng biologis di rongga hidung”, menurut perusahaan bioteknologi yang dibentuk untuk mengembangkan pengobatan tersebut.

Produk menargetkan situs stabil pada protein lonjakan virus yang tidak diketahui bermutasi. Situs yang sama ini dibagikan di antara banyak varian virus COVID, sehingga bisa efektif melawan varian di masa mendatang, catat para peneliti.

“Pada model hewan, dengan menonaktifkan virus secara langsung, TriSb92 menawarkan perlindungan segera dan kuat” terhadap infeksi virus corona dan COVID parah, kata Anna R. Mäkelä, PhD, penulis utama studi dan ilmuwan senior di Departemen Virologi di Universitas dari Helsinki di Finlandia.

Studi ini dipublikasikan secara online 24 Maret di Nature Communications.

Garis Pertahanan Pertama yang Potensial

Bahkan dalam kasus di mana antivirus tidak mencegah infeksi virus corona, pengobatan dapat memperlambat infeksi. Hal ini dapat terjadi dengan membatasi jumlah virus yang dapat bereplikasi di awal kulit di dalam hidung dan nasofaring (bagian atas tenggorokan), kata Mäkelä, yang juga CEO Pandemblock Oy, perusahaan yang dibentuk untuk mengembangkan produk tersebut.

“TriSb92 dapat secara efektif memberi keseimbangan pada [the person] dan dengan demikian membantu mengurangi risiko penyakit COVID-19 yang parah, ”katanya.

Antivirus juga dapat menawarkan alternatif bagi orang yang tidak dapat atau tidak menanggapi vaksin.

“Banyak orang lanjut usia serta individu yang kekurangan kekebalan karena berbagai alasan tidak menanggapi vaksin, dan membutuhkan tindakan perlindungan lainnya,” kata Kalle Saksela, MD, PhD, penulis senior studi dan ahli virologi di Universitas dari Helsinki.

Beberapa Dosis Diperlukan?

TriSb92 adalah “salah satu dari beberapa pendekatan semprotan hidung tetapi tidak mungkin tahan lama seperti vaksin hidung yang efektif,” kata Eric Topol, MD, seorang profesor kedokteran molekuler dan wakil presiden eksekutif Scripps Research di La Jolla, CA. Topol juga pemimpin redaksi Medscape, situs saudara WebMD untuk para profesional medis.

“Semprotan umumnya membutuhkan beberapa dosis per hari, sedangkan dosis tunggal vaksin hidung dapat melindungi selama berbulan-bulan,” katanya.

“Keduanya memiliki daya pikat sebagai bukti varian,” tambah Topol.

Berpikir Kecil

Banyak laboratorium beralih dari perawatan menggunakan antibodi monoklonal ke perawatan menggunakan fragmen antibodi yang lebih kecil yang disebut “nanobodi” karena lebih hemat biaya dan mampu bertahan lebih lama dalam penyimpanan, kata Mäkelä dan rekannya.

Beberapa dari nanobodi ini telah menjanjikan melawan virus dalam kultur sel atau model hewan, termasuk sebagai pengobatan pencegahan intranasal untuk SARS-CoV-2.

Salah satu antibodi yang lebih kecil ini sedang dikembangkan dari llama misalnya; yang lain berasal dari eksperimen dengan ragi untuk mengembangkan nanobodi sintetik; dan dalam kasus ketiga, para peneliti mengisolasi nanobodi dari llama dan dari tikus dan menunjukkan bahwa mereka dapat menetralkan virus SARS-CoV-2.

Nanobodi dan TriSb92 ini menargetkan bagian spesifik dari protein lonjakan virus corona yang disebut domain pengikat reseptor (RBD). RBD adalah tempat virus corona menempel pada sel-sel di dalam tubuh. Agen-agen ini pada dasarnya mengelabui virus dengan mengubah struktur bagian luar sel, sehingga terlihat seperti virus yang telah menyatu dengannya. Dengan cara ini, virus bergerak.

Temuan Utama

Para peneliti membandingkan tikus yang diobati dengan TriSb92 sebelum dan sesudah terpapar SARS-CoV-2. Ketika diberikan sebelumnya, tidak ada tikus yang dirawat yang memiliki RNA SARS-CoV-2 di paru-parunya, sementara tikus yang tidak diobati dalam kelompok pembanding memiliki tingkat yang “melimpah”.

Bukti lain dari infeksi virus menunjukkan perbedaan serupa antara tikus yang dirawat dan yang tidak diobati pada lapisan pelindung sel yang disebut epitel di dalam hidung, mukosa hidung, dan saluran udara.

Demikian pula, ketika diberikan 2 atau 4 jam setelah SARS-CoV-2 telah menginfeksi epitel, TriSb92 dikaitkan dengan kekurangan RNA virus di paru-paru.

Itu lebih efektif melawan virus, ketika diberikan sebelum infeksi daripada setelah, “mungkin karena pembentukan awal infeksi,” catat para peneliti.

Perusahaan yang dipimpin oleh Mäkelä sekarang bekerja untuk mendapatkan pendanaan untuk uji klinis TriSb92 pada manusia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *