April 20, 2024

Oleh Amy Norton

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 8 Juni 2023 (HealthDay News) — Sebuah metode transplantasi baru yang “menghidupkan kembali” jantung donor tampaknya aman dan efektif, sebuah uji klinis baru ditemukan — di muka yang secara substansial dapat memperluas pasokan jantung donor yang tersedia di Amerika Serikat Serikat.

Uji coba tersebut menguji pendekatan yang memungkinkan dokter untuk mentransplantasikan jantung dari pendonor yang telah menyerah pada “kematian peredaran darah” – yang berarti jantung telah berhenti berdetak. Secara tradisional, transplantasi jantung hanya dapat dilakukan dengan jantung dari donor yang mendukung kehidupan yang telah dinyatakan mati otak. Itu berarti semua fungsi otak telah berhenti, tetapi jantung dan organ lainnya dipertahankan oleh mesin.

Namun berkat perangkat “jantung dalam kotak” yang baru, dokter sekarang dapat mengambil jantung donor yang telah berhenti berdetak dan menghidupkannya kembali, dan menguji fungsinya untuk menentukan apakah cocok untuk transplantasi.

Dalam uji coba baru, yang dilakukan di 15 pusat transplantasi AS, dokter menemukan bahwa pendekatan tersebut setara dengan transplantasi jantung tradisional.

Dari 80 pasien yang menerima jantung donor yang dihidupkan kembali, 94% masih hidup enam bulan kemudian. Itu dibandingkan dengan 90% dari 86 pasien yang menerima jantung dari donor mati otak.

Para ahli mengatakan hasilnya, yang diterbitkan 8 Juni di New England Journal of Medicine, “menarik.”

Pendekatan transplantasi, yang dikenal sebagai donasi setelah kematian peredaran darah (DCD), dapat memperluas pasokan jantung donor nasional sekitar 30%, kata peneliti utama Dr. Jacob Schroder, direktur bedah program transplantasi jantung di Duke University, di Durham, NC

“Itu masih belum cukup,” kata Schroder. “Tapi menurut saya ini adalah hal terbesar yang terjadi dalam transplantasi jantung sejak transplantasi jantung.”

Hati DCD berasal dari pendonor yang telah menderita luka parah yang membuat mereka tidak dapat bertahan hidup tanpa kesempatan untuk pulih. Dalam kebanyakan kasus, mereka mengalami cedera otak parah yang tidak memenuhi kriteria ketat yang digunakan untuk menyatakan kematian otak. Sebaliknya, mereka menyerah pada “kematian peredaran darah” setelah keluarga memutuskan untuk menarik dukungan hidup.

Di Amerika Serikat, transplantasi DCD telah lama dilakukan dengan organ lain, termasuk ginjal, hati, dan paru-paru. Organ-organ itu, terutama ginjal, dapat mentolerir periode kekurangan oksigen setelah kematian peredaran darah. Pengecualian adalah jantung, yang berhenti berdetak dalam kasus kematian peredaran darah.

“Untuk waktu yang lama,” jelas Schroder, “kami tidak memiliki metode untuk melestarikan dan menghidupkan kembali jantung.”

Namun dalam beberapa tahun terakhir, dengan munculnya teknologi baru, pusat transplantasi di beberapa negara lain telah menggunakan jantung DCD. Studi kecil di Australia dan Inggris telah menunjukkan bahwa penerima transplantasi sama baiknya dengan jantung DCD seperti yang mereka lakukan dengan transplantasi konvensional.

Percobaan baru adalah yang pertama untuk menguji pendekatan di Amerika Serikat, menggunakan Sistem Perawatan Organ yang dibuat oleh TransMedics, sebuah perusahaan perangkat medis yang berbasis di Massachusetts yang mendanai penelitian tersebut. Ini adalah perangkat “jantung dalam kotak” yang mengaliri jantung donor dengan darah hangat beroksigen. Selain menyadarkan jantung, alat ini juga memungkinkan dokter menguji fungsinya.

Uji coba tersebut mendaftarkan 180 kandidat transplantasi jantung dewasa, dengan setengahnya menerima jantung DCD dan setengahnya lagi menerima satu dari donor yang mati otak.

Pada tanda enam bulan, para peneliti menganalisis hasil dari 166 penerima transplantasi. Secara keseluruhan, tingkat kelangsungan hidup sebanding antara kedua kelompok, seperti risiko masalah serius dengan jantung baru.

Pasien dalam kelompok DCD lebih cenderung memiliki masalah fungsi jantung yang signifikan segera setelah transplantasi: 15% mengalaminya, dibandingkan 5% pada kelompok transplantasi standar. Tapi masalahnya bisa dikelola.

Saat ini, sekitar 20 pusat transplantasi AS melakukan transplantasi jantung DCD, menurut Schroder. Namun dia mengatakan menurutnya mereka sekarang harus dianggap sebagai “standar perawatan.”

Pakar lain berharap temuan ini akan mendorong lebih banyak program transplantasi untuk mengadopsi pendekatan tersebut.

Bidang transplantasi jantung, secara alami, “sangat konservatif,” kata Dr. Nancy Sweitzer, spesialis gagal jantung dan profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis.

Tim transplantasi ingin memastikan bahwa mereka “melakukan perdagangan yang baik” ketika mereka memberi pasien jantung baru, kata Sweitzer.

“Saya pikir temuan ini akan mengarahkan lebih banyak program untuk maju dengan lebih percaya diri,” kata Sweitzer, yang menulis editorial yang diterbitkan dengan penelitian tersebut.

Dr. David Klassen adalah kepala petugas medis dari United Network for Organ Sharing (UNOS), organisasi nirlaba yang mengelola daftar tunggu transplantasi nasional. Dia mengatakan bahwa dibandingkan dengan transplantasi organ lainnya, transplantasi jantung selalu lebih terbatas pasokan donornya.

Menurut Klassen, temuan baru ini mengkonfirmasi apa yang dipikirkan semua orang. Tetapi memiliki data yang solid dari uji klinis itu penting, katanya, untuk meningkatkan kepercayaan program terhadap transplantasi jantung DCD.

Schroder mengatakan dia yakin sudah waktunya untuk menjauh dari gagasan bahwa transplantasi jantung dibatasi oleh “masalah pasokan”. Sebaliknya, menurutnya banyak program bisa kurang membatasi apa yang mereka anggap sebagai donor jantung yang baik.

Pada tahun 2022, rekor tertinggi 4.111 transplantasi jantung dilakukan di Amerika Serikat, menurut UNOS. Saat ini, ada 3.350 orang Amerika dalam daftar tunggu untuk mendapatkan hati.

Informasi lebih lanjut

United Network for Organ Sharing memiliki lebih banyak tentang transplantasi jantung.

SUMBER: Jacob Schroder, MD, asisten profesor, ahli bedah, dan direktur bedah, program transplantasi jantung, Fakultas Kedokteran Universitas Duke, Durham, NC; David Klassen, MD, kepala petugas medis, United Network for Organ Sharing, Richmond, Va.; Nancy Sweitzer, MD, PhD, profesor, kedokteran, Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis; Jurnal Kedokteran New England, 8 Juni 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *