April 20, 2024

Oleh Dennis Thompson

Reporter Hari Kesehatan

RABU, 10 Mei 2023 (HealthDay News) — Semakin banyak pasien yang memilih terapi radiasi daripada operasi untuk mengobati kanker paru-paru stadium awal mereka, tetapi sebuah studi baru berpendapat bahwa mereka mungkin membuat kesalahan.

Orang-orang yang merupakan kandidat bedah yang baik untuk kanker paru-paru tampaknya memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun yang 15 poin persentase lebih rendah jika mereka memilih untuk menjalani pengobatan radiasi, menurut temuan yang dipresentasikan pada pertemuan American Association for Thoracic Surgery, di Los Angeles. Angeles.

“Tampaknya pasien bedah mendapatkan manfaat nyata dalam kelangsungan hidup jangka panjang, dan Anda melihat pemisahan nyata dalam kurva kelangsungan hidup setelah dua tahun,” kata ketua peneliti Dr. Brooks Udelsman, ahli bedah kardiotoraks dari Yale School of Medicine. “Jika Anda memiliki pasien yang diharapkan hidup lebih dari dua tahun, mereka mungkin akan mendapat manfaat dari operasi.”

Untuk studi tersebut, para peneliti menganalisis data dari National Cancer Database pada lebih dari 30.000 pasien kanker paru non-sel kecil yang didiagnosis dan dirawat antara tahun 2012 dan 2018.

Data tersebut mencakup sekitar 24.700 pasien yang tumornya diangkat melalui pembedahan dan hampir 6.000 yang menjalani terapi radiasi tubuh stereotactic target (SBRT). SBRT menargetkan tumor kecil dengan dosis radiasi besar tanpa merusak jaringan dan organ sehat di sekitarnya.

Persentase pasien kanker paru stadium awal yang menerima terapi radiasi yang ditargetkan alih-alih operasi berjumlah 26% pada 2018, naik dari 16% pada 2012, kata Udelsman.

Tidak mengherankan jika beberapa orang akan memilih radiasi daripada operasi, karena ini pilihan yang lebih mudah, katanya.

SBRT untuk kanker paru stadium awal biasanya melibatkan tiga hingga lima perawatan selama seminggu, sementara seseorang dapat terbaring di rumah sakit selama berhari-hari dan kesakitan selama berminggu-minggu setelah operasi, kata Udelsman.

“Operasi membutuhkan waktu di rumah sakit, dan ada rasa sakit yang terkait dengannya,” kata Udelsman. “Radioterapi sedikit lebih nyaman. Anda tidak perlu dirawat di rumah sakit. Hampir tidak ada rasa sakit yang terkait dengannya.”

Ahli onkologi radiasi Klinik Cleveland Dr. Gregory Videtic setuju bahwa kemudahan komparatif terapi radiasi mendorong lebih banyak pasien untuk memilih SBRT daripada operasi.

Dia memberikan contoh seorang pria berusia 50-an yang akan menjalani operasi untuk kanker paru-parunya, sampai dia mengetahui bahwa operasi tersebut akan lebih invasif dari yang diharapkan karena dia sudah menjalani operasi jantung. Pasien mempertimbangkan pilihannya dan menjalani terapi radiasi.

“Aku harus memberitahumu, pikiran pertama di benak mereka adalah, jika aku tidak harus dibedah dan masuk rumah sakit, tidak ada lagi yang penting, kan?” kata Videtic. “Kenaikan SBRT sebenarnya bukan didorong oleh ahli onkologi radiasi. Saya benar-benar berpikir itu adalah pasien yang seperti, astaga, siapa yang ingin dioperasi?

Kedua opsi tersebut sama baiknya dalam hal kelangsungan hidup jangka pendek, data baru menunjukkan. Tiga bulan setelah perawatan, sekitar 97% pasien bedah masih hidup dibandingkan dengan 98% pasien terapi radiasi.

Tetapi tingkat kelangsungan hidup lima tahun secara keseluruhan antara kedua kelompok sangat berbeda, menurut studi baru – 71% untuk orang yang dirawat dengan operasi versus 42% untuk mereka yang menerima radiasi.

Namun, perbedaan itu bisa jadi karena orang yang menerima terapi radiasi terlalu lemah atau sakit untuk menjalani operasi, dan karena itu, lebih mungkin meninggal karena alasan apapun.

Jadi para peneliti memperketat fokus mereka pada 528 pasien yang cukup sehat untuk ditawari operasi dan secara khusus menolaknya, alih-alih menjalani terapi radiasi.

Pasien tersebut juga memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang menjalani operasi, 56% berbanding 71%.

“Radioterapi biasanya diperuntukkan bagi pasien yang tidak dapat mentolerir operasi, yang terlalu lemah, terlalu sakit, apapun alasannya,” kata Udelsman. “Tapi kami telah melihat semakin banyak pasien yang akan menjadi kandidat operasi yang baik memilih untuk mendapatkan radioterapi sebagai gantinya. Kami memahami bahwa ada kemudahan untuk itu dan tidak terlalu menakutkan, tetapi ada kerugian dalam kelangsungan hidup jangka panjang.

Keuntungan kelangsungan hidup pembedahan dibandingkan terapi radiasi bertahan terlepas dari jenis prosedurnya, peneliti menemukan — 73% untuk pengangkatan seluruh lobus paru-paru; 72% untuk menghilangkan bagian lobus; dan 62% untuk mengangkat sepotong kecil jaringan paru-paru berbentuk baji — dibandingkan dengan 42% untuk perawatan radiasi.

“Kami benar-benar harus memperingatkan pasien sebelum mereka memilih untuk menjalani radioterapi bahwa ada beberapa kerugian di kemudian hari, dan operasi adalah pilihan yang cukup aman,” kata Udelsman. “Saya pikir itu sedikit mengkhawatirkan bahwa kita sekarang melihat sekitar 25% pasien yang seharusnya menjadi kandidat operasi yang baik menjalani radioterapi daripada operasi. Itu angka yang cukup tinggi — 1 dari 4 orang memilih pengobatan yang tampaknya tidak baik.”

Tapi masalahnya mungkin tidak sejelas itu, kata Dr. Kenneth Rosenzweig, ketua onkologi radiasi untuk Sistem Kesehatan Gunung Sinai di New York City.

Ada banyak alasan mengapa seseorang yang tampaknya kandidat bedah yang baik mungkin memilih radiasi sebagai gantinya, termasuk beberapa yang akan menurunkan peluang kelangsungan hidup jangka panjang terlepas dari terapi yang dipilih, kata Rosenzweig.

“Keputusan pasien untuk menjalani operasi atau tidak adalah keputusan psikososial yang sangat kompleks,” kata Rosenzweig. “Apakah didokumentasikan bahwa pasien menolak operasi karena ahli bedah memberikan pandangan yang sangat mengecewakan tentang keadaan pasien pasca operasi? Atau apakah pasien yang merupakan kandidat bedah yang sangat baik dan bertentangan dengan nasihat medis memilih untuk tidak menjalani operasi? Kedua orang itu akan berada dalam kategori menolak operasi yang sama, tetapi mungkin mewakili dua situasi klinis yang sangat berbeda.”

Videtic setuju dengan Rosenzweig bahwa data nasional yang digunakan dalam penelitian ini mengandung terlalu banyak variabel yang tidak terkontrol yang dapat mempengaruhi hasil, termasuk perbedaan kesehatan pasien secara keseluruhan dan keadaan khusus dari kanker paru-paru mereka.

“Dalam pengaturan ini, di mana Anda memiliki perancu dalam hal siapa pasien ini dan apa komorbiditas medis mereka yang sebenarnya, tidak ada cara untuk mengukur risiko yang bersaing untuk pasien ini,” kata Videtic. “Terlepas dari apakah seseorang mengatakan mereka sehat atau menolak ahli bedah, Anda tidak tahu apa faktor lain pada pasien ini yang dapat menyebabkan kematian mereka.”

Sebaliknya, jawaban akhir untuk pembedahan versus radiasi akan dijawab oleh uji klinis berkelanjutan yang secara langsung membandingkan pembedahan dengan terapi radiasi pada pasien kanker paru stadium awal, kata Videtic.

Dua uji coba seperti itu sekarang sedang berlangsung, katanya, dan hasilnya akan keluar dalam beberapa tahun.

“Itu akan menjawab pertanyaan,” kata Videtic. “Semua studi retrospektif ini pada dasarnya akan gagal begitu hasil uji coba tersebut keluar. Dan jika ternyata salah satu dari mereka lebih unggul dari yang lain, saya tidak masalah dengan itu.”

Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan medis dianggap sebagai awal sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Informasi lebih lanjut

American Cancer Society memiliki lebih banyak tentang mengobati kanker paru-paru non-sel kecil.

SUMBER: Brooks Udelsman, MD, ahli bedah kardiotoraks, Fakultas Kedokteran Yale, New Haven, Conn; Gregory Videtic, MD, ahli onkologi radiasi, Klinik Cleveland; Kenneth Rosenzweig, MD, profesor dan ketua, onkologi radiasi, Sistem Kesehatan Gunung Sinai, Kota New York; presentasi, pertemuan American Association for Thoracic Surgery, 8 Mei 2023, Los Angeles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *