February 26, 2024

Oleh Cara Murez

Reporter Hari Kesehatan

RABU, 5 April 2023 (HealthDay News) — Ibu baru yang melahirkan di awal pandemi memenuhi lebih banyak resep opioid daripada yang dilakukan wanita Amerika sebelumnya, meningkatkan kekhawatiran tentang potensi penyalahgunaan narkotika.

Sekitar 38% dari lebih dari 460.000 wanita yang melahirkan dari Juli 2018 hingga Desember 2020 diberi resep opioid untuk manajemen nyeri pascapersalinan, menurut penelitian University of Georgia.

Tetapi ada peningkatan hampir 3 poin persentase dalam jumlah resep opioid yang diisi setelah Maret 2020 — ketika keadaan darurat nasional diumumkan di Amerika Serikat — daripada sebelum krisis kesehatan dimulai.

Opioid yang diresepkan oleh ibu-ibu ini juga memiliki kekuatan yang lebih tinggi, catat para peneliti.

“Banyak wanita menerima opioid untuk pengobatan rasa sakit selama periode postpartum, tetapi mereka adalah kelompok yang sangat rentan karena banyak dari mereka belum pernah menggunakan obat opioid sebelumnya,” kata Emily Lawler, salah satu penulis studi dan asisten profesor. di Sekolah Urusan Publik dan Internasional.

“Itu membuat mereka berisiko tinggi terhadap potensi penyalahgunaan opioid,” kata Lawler dalam rilis berita universitas.

Temuan itu sangat memprihatinkan karena kematian overdosis opioid meningkat selama pandemi, melebihi 100.000 kematian setiap tahun, kata penulis penelitian.

Opioid biasanya merupakan pilihan terakhir untuk manajemen nyeri setelah kehamilan.

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) merekomendasikan penyedia layanan kesehatan menggunakan pendekatan untuk nyeri pascapersalinan yang dimulai dengan pereda nyeri dasar seperti ibuprofen (seperti Motrin atau Advil) atau acetaminophen (Tylenol). Jika itu tidak mengurangi rasa sakit, dokter disarankan untuk beralih ke opioid berkekuatan rendah, seperti kodein atau tramadol.

Pasien yang diresepkan opioid tidak boleh meminumnya untuk waktu yang lama dan harus beralih ke obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas sesegera mungkin, ACOG merekomendasikan.

“Sebelum pandemi, resep opioid menurun tidak hanya dalam hal jumlah wanita yang meresepkan opioid tetapi juga kekuatan opioid yang diresepkan dan jumlah hari yang dicakup oleh setiap resep,” kata Shelby Steuart, penulis utama studi tersebut. dan kandidat doktoral di School of Public and International Affairs.

“Tapi tepat setelah penguncian COVID-19 terjadi pada Maret 2020, kami melihat lonjakan tajam dalam pengisian resep opioid,” lanjutnya. “Kami tidak tahu apakah dokter menulis lebih banyak resep opioid atau lebih banyak wanita yang hanya membawa resep mereka ke apotek dan mengisinya, tetapi ini memprihatinkan.”

Dokter mungkin khawatir mereka tidak akan sering menemui pasien mereka selama pandemi, saran tim peneliti, karena lonjakan dan penguncian COVID-19. Mereka mungkin telah berusaha untuk mengkompensasi itu, kata para peneliti.

Kecemasan akibat pandemi mungkin juga telah memperparah rasa sakit wanita, menyebabkan mereka memenuhi resep tersebut.

“Sangat penting bagi populasi ini untuk terus berhubungan dengan penyedia layanan kesehatan karena mereka berisiko tinggi mengalami nyeri kronis,” kata Lawler. “Penting untuk mengelola rasa sakit dengan tepat, tetapi wanita pascapersalinan yang mengembangkan gangguan penggunaan opioid jauh lebih sulit untuk terhubung ke pengobatan. Dan kita perlu menyadari bahwa ada potensi kelompok ini menjadi kecanduan opioid, dan kita perlu waspada untuk menghubungkan mereka dengan pengobatan jika diperlukan.”

Temuan penelitian dipublikasikan secara online 3 April di JAMA Network Open.

Informasi lebih lanjut

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memiliki lebih banyak tentang opioid.

SUMBER: University of Georgia, rilis berita, 3 April 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *