February 27, 2024

6 Juni 2023 — Saat para dokter dan peneliti mempelajari lebih lanjut tentang long COVID, sebuah fakta menarik telah muncul: Wanita yang mengalami menopause dan perimenopause tampaknya lebih mungkin mengalami komplikasi serius akibat virus tersebut.

Peneliti Inggris baru-baru ini mencatat bahwa wanita paruh baya yang memiliki COVID lama tampaknya mendapatkan gejala yang spesifik dan parah, termasuk kabut otak, kelelahan, pusing yang baru muncul, dan kesulitan tidur sepanjang malam.

Dokter juga berpendapat bahwa COVID yang lama mungkin memperburuk gejala perimenopause dan menopause. Tingkat estrogen dan testosteron yang lebih rendah tampaknya menjadi alasannya.

“Teori COVID yang panjang adalah bahwa ada gangguan sementara pada produksi hormon steroid ovarium fisiologis, yang bisa terjadi [worsen] gejala perimenopause dan menopause,” kata JoAnn V. Pinkerton, MD, profesor kebidanan di Universitas Virginia di Charlottesville dan direktur eksekutif Masyarakat Menopause Amerika Utara.

Gejala COVID yang panjang dan gejala menopause juga bisa sangat sulit dibedakan.

Studi Inggris lainnya memperingatkan bahwa karena jenis gejala yang tumpang tindih ini, wanita paruh baya mungkin salah didiagnosis. Penelitian dari Masyarakat Menopause Amerika Utara menunjukkan bahwa banyak wanita mungkin mengalami kesulitan untuk pulih dari COVID yang lama kecuali kekurangan hormon mereka diobati.

Baca terus untuk melihat lebih dekat hubungan antara long COVID dan menopause, sehingga Anda dapat memberikan info yang tepat kepada dokter Anda untuk diagnosis yang tepat dan mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan.

Apa Gejala Long COVID?

Ada lebih dari 200 gejala yang dikaitkan dengan COVID lama, menurut American Medical Association. Beberapa gejala umum saat ini didefinisikan sebagai:

  • Merasa sangat lelah
  • Merasa lelah setelah beraktivitas
  • Masalah kognitif seperti kabut otak
  • Jantung Anda berdetak lebih dari 100 kali per menit
  • Kehilangan indera penciuman dan rasa

Gejala COVID yang panjang dimulai beberapa minggu hingga beberapa bulan setelah infeksi COVID. Mereka dapat bertahan dalam waktu yang tidak terbatas, tetapi “harapannya adalah COVID yang lama tidak akan bertahan lama,” kata Clare Flannery, MD, seorang ahli endokrinologi dan profesor di departemen kebidanan, ginekologi dan ilmu reproduksi dan penyakit dalam di Yale School Kedokteran di New Haven, CT.

Apa Gejala Menopause?

Beberapa gejala menopause antara lain:

  • Infeksi vagina
  • Pendarahan tidak teratur
  • Masalah kencing
  • Masalah seksual

Wanita di usia pertengahan memiliki gejala lain yang mungkin sama dengan gejala perimenopause/menopause.

“Gejala umum perimenopause dan menopause yang mungkin juga merupakan gejala yang dianggap berasal dari long COVID termasuk hot flashes, keringat malam, gangguan tidur, mood rendah, depresi atau kecemasan, penurunan konsentrasi, masalah ingatan, nyeri sendi dan otot, dan sakit kepala,” kata Pinkerton. .

Bisakah Long COVID Sebenarnya Menopause?

Singkatnya: Mungkin.

Sebuah studi baru dari Massachusetts Institute of Technology/Patient-Led Research Collaborative/University of California, San Francisco menemukan bahwa long COVID dapat menyebabkan gangguan pada siklus menstruasi wanita, ovarium, kesuburan, dan menopause itu sendiri.

Ini bisa jadi karena peradangan kronis yang disebabkan oleh COVID lama pada hormon juga. Respon inflamasi semacam ini bisa menjelaskan ketidakteraturan dalam siklus menstruasi wanita, menurut penelitian Penelitian dan Pendidikan Kesehatan Newson.

Misalnya, “Saat tubuh mengalami peradangan, ovulasi bisa terjadi,” kata Flannery.

Mekanisme berapa lama COVID dapat memacu menopause juga dapat melibatkan ovarium wanita.

“Karena teorinya adalah bahwa COVID memengaruhi ovarium dengan penurunan cadangan ovarium dan fungsi ovarium, masuk akal jika COVID yang lama dapat menyebabkan gejala perimenopause atau menopause lebih akut atau lebih parah dan memperpanjang gejala transisi perimenopause dan menopause,” kata Pinkerton.

Bagaimana Terapi Penggantian Hormon Dapat Bermanfaat bagi Wanita yang Menghadapi COVID Panjang Selama Menopause?

Estradiol, hormon estrogen terkuat dalam tubuh wanita, terbukti memiliki efek positif melawan COVID.

“Terapi Estradiol mengobati gejala lebih agresif dalam situasi COVID yang lama,” kata Flannery.

Estradiol juga merupakan bentuk terapi penggantian hormon, atau HRT, untuk gejala menopause.

“Estradiol telah terbukti membantu hot flashes, keringat malam, dan tidur serta memperbaiki suasana hati selama perimenopause,” kata Pinkerton. “Jadi kemungkinan wanita perimenopause atau menopause dengan COVID lama akan mengalami perbaikan baik karena aksi estradiol pada ovarium yang terlihat selama COVID dan perbaikan gejala.”

HRT berbasis estrogen telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker endometrium, payudara, dan ovarium, menurut American Cancer Society. Ini berarti Anda harus hati-hati mempertimbangkan seberapa nyaman Anda dengan risiko tambahan tersebut sebelum memulai jenis terapi ini.

“Gejala Anda yang mana yang paling sulit ditangani? Anda dapat melihat apakah Anda dapat menavigasi satu hingga tiga di antaranya. Apa yang ingin Anda lakukan untuk gejala Anda? Jika seorang wanita bersedia untuk mendukung tidurnya selama 6 bulan hingga satu tahun ke depan, dia mungkin bersedia mengubah cara dia memandang risiko kankernya,” kata Flannery. “Risiko apa yang bersedia diambil seorang wanita? Saya pikir jika seseorang memiliki kekhawatiran yang sangat rendah tentang risiko kanker, dan dia menderita kehidupan yang terganggu, maka mengonsumsi estradiol dalam masa percobaan 1 hingga 2 tahun dapat menjadi sangat penting untuk membantu.

Mendiskusikan faktor risiko spesifik dan kekhawatiran Anda dengan dokter dapat membantu Anda membuat pilihan yang tepat.

Apa Lagi yang Dapat Membantu Jika Saya Menderita COVID Lama Selama Menopause?

Mendapatkan vaksin COVID jika Anda belum melakukannya, serta mendapatkan booster, dapat membantu. Ini tidak hanya akan membantu mencegah Anda dari infeksi ulang COVID, yang dapat memperburuk gejala Anda, tetapi sebuah penelitian baru di Swedia mengatakan tidak ada bukti bahwa hal itu akan menyebabkan masalah pascamenopause seperti pendarahan yang tidak teratur.

“Hubungan yang lemah dan tidak konsisten diamati antara vaksinasi SARS-CoV-2 dan kontak layanan kesehatan untuk perdarahan pada wanita pascamenopause, dan bahkan lebih sedikit bukti yang tercatat tentang hubungan gangguan menstruasi atau perdarahan pada wanita pramenopause,” kata rekan studi tersebut. penulis Rickard Ljung, MD, PhD, MPH, profesor dan penjabat kepala departemen farmakoepidemiologi dan analisis di Divisi Penggunaan dan Informasi Badan Produk Medis Swedia di Uppsala, Swedia.

Dalam hal perawatan diri, cobalah untuk meredakan gejala hormonal apa pun yang mungkin Anda alami sebelum COVID yang lama.

Mengobati gejala perimenopause dapat membantu, kata Flannery. Melakukan hal itu juga dapat mengurangi ketidaknyamanan Anda akibat COVID panjang, jika kedua masalah kesehatan Anda memang saling terkait.

“Nutrisi yang baik – menghindari karbohidrat dan permen terutama sebelum menstruasi – ditambah tidur setidaknya 7 jam dan olahraga teratur, mengurangi stres, dan menghindari alkohol berlebih dapat membantu fungsi ovarium wanita selama fluktuasi ovarium,” kata Pinkerton.

Mengambil langkah-langkah yang masuk akal ini dapat membantu Anda merasa lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *