February 26, 2024

Fakta yang sedikit dihargai (tetapi penting): untuk sebagian besar sejarah manusia, rata-rata orang secara teratur terpapar ketosis. Ini sebagian besar ringan dan sementara, terkadang lebih berlarut-larut, tetapi tidak pernah jauh dari keadaan ketogenik ringan. Makanan tidak selalu merupakan hal yang pasti, dan karbohidrat tidak selalu tersedia sepanjang tahun. Ketosis itu normal, sering, dan bermanfaat, bahkan menyelamatkan nyawa.

Saat ini, hanya sedikit orang yang mencapai ketosis tanpa sengaja berpuasa atau mengikuti diet ketogenik. Yang terakhir mengacu pada diet yang sangat rendah karbohidrat — cukup rendah sehingga hati Anda mengeluarkan keton yang dapat digunakan sel Anda untuk energi sebagai pengganti glukosa. Mungkin rasanya keto meledak menjadi popularitas entah dari mana, tetapi dokter sebenarnya telah meresepkan diet keto terapeutik untuk mengobati epilepsi selama lebih dari satu abad. Saat ini, keto populer sebagian besar sebagai diet penurunan berat badan, tetapi itu hanya puncak gunung es dalam hal manfaat yang ditawarkan diet keto.

Itu karena diet keto memiliki dua hal: pembatasan karbohidrat dan keton yang dihasilkan. Masing-masing sangat memengaruhi kesehatan dan umur panjang, lebih dari menghentikan kejang dan membantu orang menyesuaikan diri dengan jeans yang lebih kecil. Saya telah berbicara tentang keto sejak awal Cetak Biru Primal karena saya sangat yakin bahwa setiap orang harus menghabiskan waktu dalam keadaan ketosis.

Berikut beberapa alasannya.

Mengapa Pergi Keto? Gambar besar

Alasan nomor satu saya merekomendasikan agar setiap orang mencoba keto adalah untuk fleksibilitas metabolisme. Terus terang, jika Anda ingin sehat secara metabolik, Anda harus fleksibel secara metabolik. Fleksibilitas metabolik, Anda mungkin ingat, adalah kemampuan sel Anda untuk menggunakan substrat yang tersedia—glukosa, lemak, atau keton—untuk energi berdasarkan permintaan. Ini kebalikan dari ketergantungan karbohidrat, keadaan metabolisme yang menjadi ciri sebagian besar populasi saat ini.

Diet keto meningkatkan kemampuan sel Anda untuk membakar keton, tentu saja, tetapi juga membuat Anda lebih beradaptasi dengan lemak. Dan mampu memetabolisme asam lemak secara efisien adalah penting apakah Anda sedang keto atau makan dengan pola “Primal biasa”.

Ada hal lain yang dilakukan keto dengan sangat baik dibandingkan jenis diet lainnya, yaitu menurunkan glukosa darah, insulin, dan peradangan. Hiperglikemia, hiperinsulinemia, dan peradangan kronis adalah tiga serangkai malapetaka dalam hal penyakit kronis. Saya tidak dapat memikirkan satu pun penyakit kronis apa pun—metabolik, autoimun, neurodegeneratif, kanker—yang tidak memiliki salah satu, jika bukan ketiganya, sebagai faktor penyebabnya.

Sudah jelas mengapa membatasi asupan karbohidrat secara serius akan mengurangi gula darah dan sekresi insulin, yang pada gilirannya mengurangi penanda peradangan. Diet keto juga memicu proses biokimia hilir yang lebih kompleks yang menjelaskan banyak efek menguntungkannya. Misalnya, keto memodulasi aksi enzim penting yang disebut AMPK yang terlibat dalam pengaturan energi seluler — meningkatkan penyerapan glukosa oleh sel, meningkatkan sensitivitas insulin, dan mengurangi peradangan. Tubuh keton beta-hidroksibutirat memiliki efek antiinflamasi langsung.

Singkatnya, dengan diet keto, Anda mendapat manfaat dari TIDAK makan terlalu banyak karbohidrat ditambah sejumlah manfaat lain yang secara khusus disebabkan oleh ketotik.

Manfaat Diet Keto

Diet Keto untuk Pengobatan Penyakit Utama

Diet ketogenik tetap menjadi satu-satunya hal dengan kemampuan yang konsisten untuk mencegah serangan epilepsi. Kami memiliki obat-obatan yang lebih baik daripada yang dilakukan dokter seratus tahun yang lalu, tetapi tidak semua orang menanggapinya. Baik itu anak-anak Thailand dengan epilepsi yang sulit disembuhkan, anak-anak Skandinavia dengan epilepsi yang resistan terhadap terapi, atau orang dewasa dengan epilepsi refrakter, diet ketogenik hanya berhasil.

Ketosis meningkatkan epilepsi melalui beberapa mekanisme.

  • Ini meningkatkan konversi glutamat menjadi glutamin menjadi GABA, mengurangi rangsangan saraf.
  • Ini meningkatkan status antioksidan dalam mitokondria saraf, meningkatkan fungsinya.
  • Ini mengurangi pembentukan radikal bebas di neuron, kemungkinan penyebab kejang.
  • Ini menyediakan bahan bakar alternatif untuk neuron otak yang mungkin mengalami disfungsi metabolisme glukosa.

Efek ini pada fungsi saraf dan kesehatan, bersamaan dengan kemampuan penuaan atau degenerasi otak untuk menerima dan memanfaatkan badan keton, juga berimplikasi pada kondisi otak lainnya, seperti Parkinson, Alzheimer, dan gangguan bipolar. Diet ketogenik tidak hanya bermanfaat untuk gangguan otak. Orang dengan gangguan kognitif ringan dan bahkan orang yang umumnya sehat dapat menikmati manfaat kognitif seperti memori yang lebih baik, kejernihan mental, peningkatan fokus, dan suasana hati yang positif, untuk beberapa nama.

Dan dampak keto jauh melampaui otak. Misalnya…

Diet ketogenik Spanyol (keto dengan anggur, pada dasarnya) membalikkan sindrom metabolik dan meningkatkan penanda kesehatan penyakit hati berlemak non-alkohol. Lebih dari 92 persen subjek meningkatkan kesehatan hati mereka; 21 persen sembuh penyakit hati seluruhnya.

Diet keto siap menjadi alat besar berikutnya dalam mencegah dan mengobati kanker. Diet keto secara signifikan mengurangi glukosa yang bersirkulasi — bahan bakar yang disukai sebagian besar jenis kanker — menghambat kemampuan sel kanker untuk berkembang biak. Meskipun hasil penelitian masih sangat awal, diet keto dapat digunakan untuk menambah (bukan menggantikan) terapi kanker tradisional dalam banyak kasus. Pada pasien kanker, diet keto juga mempertahankan massa tanpa lemak dan menyebabkan hilangnya lemak.

Diet ketogenik dapat memperbaiki gejala PCOS, yang sangat terkait dengan resistensi insulin.

Diet Keto untuk Performa Fisik

Beradaptasi dengan keto memiliki beberapa keuntungan bagi siapa saja yang tertarik dengan performa fisik.

Ini meningkatkan efisiensi energi. Pada intensitas tertentu, atlet yang beradaptasi dengan keto membakar lebih banyak lemak dan lebih sedikit glikogen daripada atlet yang membakar gula. Atlet keto elit jangka panjang dapat membakar lemak hingga 2,3 kali lebih banyak pada oksidasi puncak dan 59 persen lebih banyak lemak secara keseluruhan daripada atlet non-keto, dan mereka melakukannya dengan intensitas yang lebih tinggi. Mereka tetap berada di zona pembakaran lemak dominan pada 70 persen (atau lebih tinggi!) dari VO2max, sedangkan atlet non-keto beralih dari pembakaran lemak utama ke lonjakan pembakaran gula pada 55 persen VO2max.

Ini menghemat glikogen. Glikogen adalah bahan bakar beroktan tinggi untuk usaha yang intens. Kami menyimpannya di otot dan hati, tetapi hanya bernilai sekitar 2400 kalori — paling banyak cukup untuk beberapa jam aktivitas intens. Setelah habis, kita harus menambah karbohidrat untuk mengisinya kembali, jangan sampai kita menabrak dinding yang ditakuti. Adaptasi keto memungkinkan kita melakukan lebih banyak pekerjaan menggunakan lemak dan keton sebagai bahan bakar, sehingga menghemat glikogen saat kita benar-benar membutuhkannya. Karena bahkan yang paling ramping di antara kita membawa puluhan ribu kalori lemak tubuh, simpanan energi kita hampir tidak terbatas pada diet ketogenik.

Itu membangun mitokondria. Mitokondria adalah pembangkit tenaga sel kita, mengubah nutrisi yang masuk menjadi ATP. Semakin banyak mitokondria yang kita miliki, semakin banyak energi yang dapat kita manfaatkan dan ekstrak dari makanan yang kita makan—dan semakin banyak kinerja yang dapat kita keluarkan dari tubuh kita. Ketosis menempatkan tuntutan baru pada mitokondria kita, yang beradaptasi dengan lingkungan energi baru dengan meningkatkan jumlahnya.

Diet Keto untuk Menghilangkan Lemak

Ketosis bukanlah “ajaib”—itu tidak menghilangkan lemak tubuh. Sebaliknya, ia bekerja untuk banyak alasan yang sama dengan cara kerja Primal rendah karbohidrat standar: dengan mengurangi insulin, meningkatkan mobilisasi lemak tubuh yang disimpan, dan mengurangi nafsu makan.

Ketosis yang menekan nafsu makan mungkin merupakan ciri yang paling penting. Dorongan utama untuk makan lebih banyak adalah hambatan terbesar untuk menurunkan berat badan, dan itulah alasan mengapa sebagian besar diet gagal. Ketika orang mencoba untuk makan lebih sedikit meskipun menginginkan lebih banyak, mereka bertentangan dengan fisiologi mereka sendiri. Hanya sedikit yang memenangkan pertempuran itu. Diet ketogenik menghindari masalah ini sama sekali, menekan peningkatan hormon kelaparan yang biasanya terjadi setelah penurunan berat badan.

Banyak diet berhasil dalam jangka pendek dan gagal dalam jangka panjang. Penurunan berat badan tidak berarti apa-apa jika Anda tidak bisa mempertahankannya. Diet ketogenik tampaknya baik untuk menjaga penurunan berat badan dalam jangka panjang, setidaknya dibandingkan dengan diet rendah lemak.

Cara Pergi Keto dengan Cara yang Benar

Manfaat nyata keto berasal dari melakukan keto dengan cara yang benar. Hampir tidak ada orang yang membaca ini perlu mengikuti diet terapeutik yang ketat dari jenis yang biasanya diresepkan untuk pasien epilepsi, biasanya melibatkan lemak yang sangat tinggi dan protein yang rendah.

Bagi sebagian besar dari kita, keto bekerja paling baik ketika kita memprioritaskan kepadatan nutrisi, lemak sehat, dan protein dalam jumlah yang baik — cara makan Primal tetapi dengan lebih sedikit karbohidrat. Buku saya The Keto Reset Diet dan Keto for Life merinci tentang bagaimana menerapkan cara makan ini, atau mulai dengan Panduan Definitif saya untuk Keto.

Hal yang ingin saya perjelas adalah bahwa diet keto bermanfaat dengan cara yang tidak dimiliki oleh diet lain berdasarkan keton dan pembatasan karbohidrat, tetapi Anda tidak perlu menjadi keto selamanya untuk mendapatkan hasilnya. Mencelupkan ke dalam ketosis selama empat hingga enam minggu sekaligus, beberapa kali setahun, sudah cukup. Jika Anda menemukan bahwa Anda merasa paling baik dalam ketosis, maka Anda benar-benar dapat bertahan di sana. Bagi orang lain, ini bisa menjadi hal yang berkala.

Hanya saja, jangan melewatkan kesempatan untuk mencapai fleksibilitas metabolisme tertinggi!

tentang Penulis

Mark Sisson adalah pendiri Mark’s Daily Apple, ayah baptis gerakan makanan dan gaya hidup Primal, dan penulis The Keto Reset Diet terlaris New York Times. Buku terbarunya adalah Keto for Life, di mana dia membahas bagaimana dia menggabungkan diet keto dengan gaya hidup Primal untuk kesehatan dan umur panjang yang optimal. Mark adalah penulis banyak buku lain juga, termasuk Cetak Biru Primal, yang dikreditkan dengan mempercepat pertumbuhan gerakan primal/paleo pada tahun 2009. Setelah menghabiskan tiga dekade meneliti dan mendidik orang tentang mengapa makanan adalah komponen kunci untuk mencapai dan menjaga kesehatan yang optimal, Mark meluncurkan Primal Kitchen, sebuah perusahaan makanan asli yang menciptakan bahan pokok dapur yang ramah terhadap Primal/paleo, keto, dan Whole30.

Jika Anda ingin menambahkan avatar ke semua komentar Anda, klik di sini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *