February 26, 2024

Oleh Denise Mann

Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 5 Juni 2023 (HealthDay News) — Ada “epidemi kesepian” di Amerika Serikat, dan perasaan terasing dikaitkan dengan penyakit jantung, stroke, dan kondisi kesehatan lainnya.

Sekarang, penelitian baru menunjukkan bahwa penyintas kanker yang merasa kesepian lebih mungkin meninggal daripada penyintas yang memiliki lebih banyak dukungan sosial.

Kesepian dapat dikaitkan dengan kelangsungan hidup yang lebih buruk setelah diagnosis kanker melalui berbagai mekanisme, seperti peningkatan risiko mengalami emosi negatif seperti permusuhan, stres dan kecemasan, peningkatan perilaku tidak sehat termasuk merokok, penyalahgunaan alkohol dan aktivitas fisik yang lebih sedikit, atau melalui jalur fisiologis. seperti gangguan sistem kekebalan,” jelas penulis studi Jingxuan Zhao. Dia adalah seorang ilmuwan asosiasi senior di American Cancer Society.

“Mungkin juga penderita kanker yang merasa kesepian tidak menerima dukungan praktis dan emosional yang mereka butuhkan untuk gejala mereka,” tambah Zhao.

Untuk penelitian tersebut, Zhao dan rekan-rekannya melihat data pada hampir 3.450 penyintas kanker berusia 50 tahun ke atas yang merupakan bagian dari Studi Kesehatan dan Pensiun 2008-2018. Orang-orang ini diikuti hingga akhir tahun 2020.

Para peneliti menilai kesepian setiap empat tahun dan mengelompokkan orang ke dalam empat kategori: rendah/tidak kesepian; kesepian ringan; kesepian sedang; dan kesepian yang tinggi.

Penyintas kanker yang melaporkan kesepian lebih cenderung meninggal selama masa tindak lanjut daripada rekan mereka yang tidak kesepian. Semakin kesepian seseorang, semakin besar risiko kematiannya, menurut studi tersebut.

Temuan ini bertahan bahkan setelah peneliti mengendalikan faktor lain yang dapat memengaruhi risiko kematian, seperti usia.

Saatnya untuk mulai membantu penderita kanker merasa lebih terhubung, saran para peneliti.

“Salah satu pendekatan untuk mengurangi kesepian mereka adalah berhubungan dengan orang lain yang juga menderita kanker atau bergabung dengan kelompok pendukung dan berbagi pengalaman mereka,” kata Zhao. “Para penyintas kanker juga dapat menghubungi pekerja sosial, terapis, atau profesional kesehatan lainnya untuk mengungkapkan kekhawatiran mereka dan mencari bantuan.”

Pengasuh, termasuk anggota keluarga dan teman, harus menyadari bahwa penyintas kanker mungkin mengalami kesepian, yang dapat memengaruhi kesehatan mereka.

“Tanyakan pada penderita kanker tentang perasaan mereka atau bantu mereka menavigasi program yang dapat menyaring kesepian dan memberikan dukungan sosial kepada mereka yang membutuhkan,” sarannya.

Sulit untuk mengatakan siapa yang kesepian. “Orang yang hidup sendiri atau memiliki lebih sedikit koneksi sosial mungkin berisiko lebih tinggi mengalami kesepian,” kata Zhao.

Temuan ini dipresentasikan Sabtu di pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology (ASCO), di Chicago. Temuan yang dipresentasikan pada konferensi medis harus dianggap sebagai pendahuluan sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

“Kesendirian semakin diakui sebagai faktor risiko untuk hasil yang lebih buruk pada penderita kanker,” kata Dr. Arif Kamal, kepala pasien American Cancer Society. “Penelitian seperti ini menyoroti peran peluang penting tim onkologi dan penyedia perawatan primer dalam menilai untuk kesepian dan menciptakan intervensi berbasis komunitas untuk memastikan bahwa tidak ada yang mengalami atau bertahan dari kanker sendirian.”

Informasi lebih lanjut

Pelajari lebih lanjut tentang efek kesehatan dari kesepian dalam laporan terbaru Surgeon General AS tentang epidemi kesepian.

SUMBER: Jingxuan Zhao, MPH, ilmuwan asosiasi senior, American Cancer Society, Atlanta; Arif Kamal, MD, MBA, kepala petugas pasien, American Cancer Society, Atlanta; 3 Juni 2023, presentasi, pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology (ASCO), Chicago

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *