February 27, 2024

Kali kedua dia mencoba alkohol, pada usia 16 tahun, Chris Marshall merusak mobil ibunya, mengambil DUI, dan masuk penjara. Itu tidak membuatnya takut. Marshall menyukai bagaimana alkohol membantu melumasi hubungan sosialnya dan memperkuat rasa memilikinya. Ketika dia masuk Universitas Texas di San Antonio, dia bergabung dengan persaudaraan dan hanya meningkatkan kebiasaan minumnya.

Namun lambat laun, penyalahgunaan alkohol Marshall membuat saudara-saudaranya khawatir.

“Bahkan di lingkungan yang sangat mabuk itu, saya masih minum lebih keras dan untuk alasan yang berbeda dari teman-teman saya,” kata Marshall, yang dibesarkan di Houston.

Ketika dia berusia 23 tahun, Marshall menyadari bahwa dia tidak dapat berhenti atau bahkan berhenti sendiri. Untungnya dia masih dilindungi asuransi kesehatan ibunya dan mampu membayar rehabilitasi alkohol. Seorang psikiater membantu Marshall menyadari bahwa minuman kerasnya menyamarkan masalah yang lebih dalam: kecemasan dan depresi.

“Ini adalah pertama kalinya seseorang berkata, ‘Hei, kamu mengobati sendiri’” dengan alkohol, kata Marshall. “Semua titik terhubung.”

Dokter Marshall meresepkan beberapa obat untuk masalah kecemasan, depresi, dan tidurnya. Selama 2 tahun berikutnya, Marshall tidak hanya sadar, tetapi juga dapat mengurangi obat resepnya.

Dengan melihat ke belakang, Marshall sekarang melihat bahwa dia mengandalkan minum sebagai penopang untuk merasa lebih dekat dengan orang lain dan untuk memproyeksikan identitas tertentu untuk dirinya sendiri. “Alkohol benar-benar mata uang sosial,” katanya.

James Murphy, PhD, seorang profesor psikologi di University of Memphis di Tennessee yang mempelajari perilaku adiktif, mengatakan menemukan bantuan seperti yang dilakukan Marshall adalah kunci untuk membendung penyalahgunaan alkohol.

“Pemulihan kemungkinan besar berhasil jika Anda mendapat banyak dukungan, dari konselor profesional, teman, kelompok pendukung, keluarga,” kata Murphy.

Pada saat yang sama, katanya, kebiasaan baru seperti terapi, pengobatan yang tepat, dan aktivitas baru dapat memicu “gairah, keingintahuan, dan kegembiraan” serta membantu ketenangan tetap melekat.

Wawasan baru terkadang dapat membantu mengkristalkan jalan menjauh dari alkohol.

Tawny Lara menggambarkan dirinya yang dulu sebagai “bartender gadis pesta” yang, seperti Marshall, mulai minum di usia remajanya. Narkoba juga merupakan bagian dari adegannya. Sekarang seorang penulis dan pembicara publik yang tinggal di New York City, Lara berkali-kali dengan ketenangan sebelum akhirnya bosan dengan semua “senam mental” untuk membenarkannya.

“Setiap malam pada dasarnya sama: pesta minuman keras, kehancuran emosional, makanan cepat saji pada jam 2 pagi, mabuk di pagi hari,” katanya. “Sekarang, hidup saya penuh dengan kesadaran diri dan kemungkinan. Saya memiliki lebih banyak waktu dan uang untuk melakukan hal-hal yang selalu ingin saya lakukan.”

Gaya hidup baru Lara yang tenang juga membuka jalan untuk merangkul sepenuhnya esensinya: biseksualitasnya. Dia memberikan ceramah tentang seks tanpa mabuk dan menulis buku tentang itu.

Pada awalnya, kata Lara, dia merasa ketenangan hati “sangat canggung. Saya pikir ada tanda berkedip di atas kepala saya yang berbunyi, ‘Gadis Ini Tidak Minum.’”

Yang benar adalah bahwa “kebanyakan orang tidak peduli atau memperhatikan apa yang diminum orang lain”.

Lara juga dengan cepat menyadari bahwa orang-orang yang mengajukan pertanyaan usil tentang mengapa dia tidak minum “cenderung mengalami kecanduan alkohol sendiri”.

“Dulu saya menganggap ketenangan itu membosankan, tetapi sekarang saya melihat bahwa menjadi gadis pesta itu membosankan,” kata Lara.

Salah satu kunci sukses hidup sadar adalah memetakan skenario sosial kehidupan nyata.

“Pergilah ke acara dengan memikirkan tujuan,” kata Murphy dari University of Memphis. “Jika tujuan Anda adalah minum secukupnya, buatlah rencana yang sangat spesifik untuk jumlah dan jenis alkohol yang akan Anda konsumsi, dan bagaimana Anda mengatur minuman Anda. Jika tujuan Anda adalah pantang, ingatkan diri Anda mengapa Anda membuat pilihan ini.”

Latih bagaimana Anda akan menolak minuman, kata Murphy. Minuman bebas alkohol apa yang akan Anda pesan? Apa rencana Anda jika Anda terkena ngidam yang kuat? Ini juga dapat membantu untuk mengatur beberapa orang “aman” yang akan menghormati pendirian Anda.

Juga, ketahuilah bahwa Anda dapat menjauh dari pesta atau bahkan pergi kapan saja, kata Murphy. “Anda tidak berkewajiban memberi tahu orang-orang mengapa Anda tidak minum.”

Lara setuju. “Jangan pernah mengorbankan kesehatan mental Anda demi pergi ke suatu acara,” katanya. “Jika Anda sangat cemas tentang kencan pertama atau pesta di mana akan ada minuman keras, tidak apa-apa untuk mundur atau pergi lebih awal. Siapa pun yang peduli dengan Anda akan mengerti. Ketenangan adalah tentang menjaga diri sendiri, bukan menyenangkan orang.

Dia sekarang suka tidak mabuk di acara-acara besar, seperti konser dan pernikahan. “Saya benar-benar ingat percakapan dan momen yang terjadi.”

Marshall dibesarkan dalam keluarga religius yang tidak menggunakan alkohol. Dalam budaya Hitam, pengobatan dan penyakit mental terlalu sering dianggap sebagai kelemahan. Mengatasi stigma itu menambah tantangan pemulihan Marshall.

“Bagian tersulit adalah bahwa pada awalnya Anda mungkin tidak menyadari bahwa meskipun kehidupan Anda yang tenang mungkin tidak langsung terasa baik – Anda mungkin merasa lebih cemas dan sakit dan kurang gembira – Anda telah memilih jalan yang secara bertahap akan memaksimalkan kesejahteraan Anda. -menjadi dari waktu ke waktu.

Begitu dia sadar, Marshall menjadi konselor penyalahgunaan zat berlisensi selama 8 tahun. Dia bekerja di fasilitas detoksifikasi selama 18 bulan.

“Saya menjadi ‘penyembuh luka’ dan menjadi penolong,” katanya. Kemudian Marshall sadar bahwa klien yang sama terus datang berulang kali, tanpa tempat tujuan dan tidak ada orang untuk bergaul tanpa alkohol.

Jadi pada tahun 2017, Marshall membuka Sans Bar, tempat nongkrong di Austin, TX, dengan hanya menu minuman bebas alkohol.

“Ini adalah hal yang indah ketika orang dapat memutuskan sendiri bahwa mereka tidak akan minum alkohol, untuk merayakan hidup, dan membuat keputusan secara sadar,” katanya.

Beberapa perusahaan memesan happy hour di Sans Bar sehingga orang dapat menikmati pengaturan sosial di luar kantor, tetapi “tidak ada yang mengatakan sesuatu yang bodoh atau bodoh”. Sans Bar bahkan telah melakukan tur, dengan bar “pop-up” dari Alaska ke New York City.

Strategi yang berguna untuk orang-orang yang memulai jalan yang tenang termasuk teknik pernapasan dan “dorongan berselancar”, teknik meditasi untuk membayangkan godaan sebagai gelombang yang bisa Anda tunggangi. Obat resep dapat membantu mengekang keinginan atau meredam kenikmatan yang Anda dapatkan dari alkohol.

Marshall percaya bahwa ketenangan penuh adalah sebuah perjalanan sekaligus tujuan. Mantra pribadinya adalah “selama Anda berusaha menjadi lebih baik secara bertahap, Anda tidak akan gagal”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *