February 27, 2024

Oleh Cara Murez

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 4 Mei 2023 (HealthDay News) — Sekitar setengah dari bayi yang sangat prematur memiliki setidaknya satu infeksi bakteri yang mengancam jiwa dalam aliran darah mereka setelah 72 jam kehidupan.

Sekarang, penelitian baru menunjukkan mikrobioma usus bayi sendiri sebagai sumbernya.

Mengetahui bahwa bakteri yang paling umum dalam infeksi aliran darah juga sering ditemukan menjajah usus tanpa menyebabkan penyakit pada awalnya, para peneliti menguji apakah infeksi aliran darah berasal dari usus atau dari transmisi eksternal.

“Ini adalah populasi yang rentan,” kata penulis studi senior Gautam Dantas, seorang profesor patologi & imunologi di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis. “Ini juga saat komposisi mikrobioma usus pertama kali berkembang. Paparan awal bakteri ini membentuk mikrobioma usus dengan cara yang mungkin akan tetap bersama bayi-bayi ini selama sisa hidup mereka.

Para peneliti mempelajari hal ini pada bayi baru lahir yang dirawat di unit perawatan intensif neonatal (NICU) di Rumah Sakit Anak St. Louis, Rumah Sakit Anak di Pusat Medis Universitas Oklahoma dan Rumah Sakit Anak Norton di Louisville, Ky.

Ini termasuk melakukan pengurutan seluruh genom pada strain bakteri yang menyebabkan infeksi aliran darah.

Para peneliti menggunakan profil komputasi untuk secara tepat melacak jenis yang sama di dalam tinja sehingga mereka juga dapat mengidentifikasi jenis bakteri yang telah menjajah usus bayi sebelum infeksi aliran darah mereka.

Para peneliti menemukan teori ini bahwa infeksi aliran darah yang dimulai di usus benar dalam 58% kasus, melihat strain bakteri penyebab penyakit yang hampir identik di usus tepat sebelum infeksi aliran darah didiagnosis.

Beberapa strain bakteri yang menyebabkan infeksi aliran darah dibagi di antara bayi NICU, studi tersebut menemukan.

Bahkan di lingkungan yang terkendali masih bisa terjadi pertukaran mikroba, yang dibagikan oleh staf rumah sakit atau dipindahkan dari permukaan NICU, penulis penelitian menjelaskan.

Namun mereka yang mengalami infeksi aliran darah secara dramatis memiliki lebih banyak spesies yang menyebabkannya di usus mereka dalam dua minggu sebelum infeksi daripada bayi NICU yang tidak memiliki infeksi, temuan penelitian menunjukkan.

“Kami juga telah mempelajari mikrobioma usus bayi yang lahir cukup bulan, dan kami tahu bahwa bayi seperti itu tidak memiliki banyak masalah, tetapi jelas jenis serangga yang menjajah usus dalam beberapa bulan pertama hingga tiga tahun kehidupan. akan menentukan seperti apa microbiome nantinya. Studi kami juga menunjukkan bahwa pandangan awal mikrobioma usus pada bayi prematur memungkinkan kami mengidentifikasi mereka yang berisiko tinggi terhadap infeksi aliran darah yang berbahaya, ”kata Dantas dalam rilis berita universitas.

Temuan ini dipublikasikan 3 Mei di jurnal Science Translational Medicine.

Bayi yang lahir prematur berisiko tinggi terkena infeksi karena organ yang kurang berkembang, menurut para peneliti.

Hampir semua bayi prematur diobati dengan antibiotik pencegahan sampai saat ini. Namun, antibiotik dapat menyebabkan gangguan mikrobioma usus dengan cara yang memungkinkan strain bakteri resisten antibiotik yang mematikan meningkat jumlahnya.

Begitu lahir, mikrobioma bayi berkembang karena memperoleh mikroba dari lingkungan dan pengasuh.

Dantas mengatakan, hanya bayi yang sudah terkonfirmasi infeksi bakteri yang harus diberi antibiotik.

“Dari penelitian ini, serta penelitian sebelumnya di laboratorium kami, jelas bahwa kita perlu menjadi pengawas yang lebih baik tentang bagaimana antimikroba diberikan,” kata Dantas. “Antimikroba sangat penting; kita akan membutuhkan mereka untuk mengobati infeksi, tetapi kita perlu mempertimbangkan dengan hati-hati apakah dan kapan menggunakan antimikroba dalam situasi tertentu. Kami perlu memastikan bahwa ketika antimikroba itu diberikan, kami memiliki alasan yang sangat bagus.”

Informasi lebih lanjut

Institut Kesehatan Nasional AS memiliki lebih banyak tentang microbiome.

SUMBER: Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, siaran pers, 3 Mei 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *