February 27, 2024

Bias berat badan mengacu pada sikap negatif dan diskriminasi yang ditujukan kepada orang-orang karena berat badan mereka.

Dalam webinar WebMD “The Impact of Weight Bias,” Joe Nadglowski menjelaskan bahwa hal itu umum terjadi di masyarakat kita – bahkan di kalangan dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya.

“Entah bagaimana, kami telah membuat orang yang hidup dengan obesitas menjadi ‘buruk’ – dan itu menjadi masalah,” katanya. “Ini sebenarnya membuat masalah ini semakin buruk bagi kita yang hidup dengan obesitas.”

Itu dapat mempengaruhi hampir setiap aspek kehidupan Anda:

Karier. Saat Anda hidup dengan obesitas, penelitian menunjukkan bahwa pemberi kerja sering menganggap Anda:

  • Lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki potensi kepemimpinan
  • Tidak mungkin berhasil dalam pekerjaan
  • Kurang berkualitas

Dan jika Anda dipekerjakan, penelitian menunjukkan bahwa Anda cenderung memiliki gaji awal yang lebih rendah. Bias ini lebih mempengaruhi wanita.

“Diskriminasi ini tidak ilegal di banyak tempat,” kata Nadglowski. “Jadi, penting bagi kita untuk benar-benar mengedukasi manajer perekrutan tentang bias yang tidak disengaja yang mereka miliki terhadap orang dengan obesitas.”

Kesehatan. Anda mungkin tidak berharap menemukan bias berat badan di antara penyedia layanan kesehatan, tetapi penelitian menunjukkan hal itu tidak biasa.

“Kami sebenarnya tidak mengajarkan sebagian besar penyedia layanan kesehatan tentang obesitas dalam pelatihan mereka,” kata Nadglowski.

Hal ini dapat menyebabkan perawatan yang kurang berkualitas bagi orang yang hidup dengan obesitas, katanya. Dokter mungkin tidak menghabiskan banyak waktu dengan Anda, dan mereka mungkin menawarkan lebih sedikit pilihan pengobatan daripada yang mereka berikan kepada pasien lain, penelitian menunjukkan.

Jadi tidak mengherankan jika orang yang hidup dengan obesitas lebih cenderung menunda atau membatalkan janji temu medis, untuk menghindari penilaian dari profesional medis, penelitian menunjukkan.

Tetapi alat dan pelatihan semakin tersedia untuk perawatan kesehatan obesitas. Semoga ini akan membantu mengurangi bias berat badan dalam pengaturan medis, kata Nadglowski.

Keluarga, teman, dan masyarakat. Sedihnya, sudah umum bagi orang yang hidup dengan obesitas untuk menghadapi bias berat badan dan stigma dari teman dan keluarga mereka sendiri.

Ini termasuk:

  • Lebih banyak penolakan sosial dari rekan-rekan mereka
  • Kualitas hubungan pribadi yang lebih rendah
  • Lebih sedikit keberhasilan di sekolah atau di tempat kerja

Sementara beberapa mungkin merasa perlu “memotivasi” atau menekan Anda untuk menurunkan berat badan, Nadglowski mengatakan itu sebenarnya berbahaya.

“Datanya sangat jelas. Jika Anda menstigmatisasi, menyalahkan, dan mempermalukan seseorang karena berat badannya, berat badannya tidak akan turun, ”katanya.

“Faktanya, kebalikannya akan terjadi, karena mereka akan makan berlebihan, terlibat dalam pengendalian berat badan yang tidak sehat, atau mengatasi stigma dengan makan lebih banyak.”

Dari berbagai jenis media yang tercantum dalam jajak pendapat webinar, sekitar setengah responden mengatakan bahwa mereka paling sering melihat bias berat badan di acara TV. Lebih dari 30% mengatakan mereka paling memperhatikannya di majalah mode.

Dalam jajak pendapat lain, sepertiga responden mengatakan mereka terkejut mengetahui bias berat badan dapat menyebabkan obesitas.

“Apa langkah pertama jika Anda merasa pernah mengalami bias berat badan dari dokter?”

“Apa cara terbaik untuk menemukan dokter yang tidak bias berat badan?”

“Apa saran Anda untuk seseorang yang berurusan dengan diskriminasi ganda berat badan dan bias kesehatan mental?”

Tanyakan kepada dokter Anda apakah pilihan perawatan Anda akan berbeda jika Anda memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil. Jika demikian, mintalah untuk diberikan perawatan yang sama.

Dalam beberapa kasus, ini dapat membantu dokter Anda menyadari bahwa mereka memiliki bias berat badan. Ini dapat membantu mereka berpikir secara berbeda. Tapi jika mereka terus menunjukkan bias, mungkin ada baiknya mencari dokter lain.

Untuk menemukan dokter dengan pelatihan obesitas, tanyakan apakah mereka memiliki sertifikat American Board of Obesity Medicine. Atau, cari lokasi yang dikenal sebagai Pusat Keunggulan Bedah Bariatrik dan hubungi mereka untuk mengetahui daftar dokter yang memenuhi syarat. Anda juga dapat menggunakan pencari lokasi Koalisi Aksi Obesitas di obesitascareproviders.com.

Sangat sulit untuk menghadapi bias berat badan dan bias kesehatan mental pada saat yang bersamaan. Jika Anda hidup dengan kedua kondisi tersebut, Anda mungkin minum obat untuk kesehatan mental Anda yang membuat Anda lebih sulit mengatur atau menurunkan berat badan. Nadglowski mengatakan sangat penting untuk menemukan dokter yang memahami semua kebutuhan Anda.

Anda mungkin harus mencoba beberapa dokter sebelum menemukan yang cocok.

“Sering kali sedikit untung-untungan,” katanya. “Temukan seseorang yang memperlakukan Anda dengan kasih sayang, martabat, dan rasa hormat. Itu membuat semua perbedaan di dunia.”

“Apa pendekatan terbaik untuk seseorang yang hidup dengan obesitas yang anggota keluarganya menstigmatisasi daripada mendukung?”

“Sebagai seorang ibu yang kelebihan berat badan, bagaimana saya bisa menjadi panutan yang sehat untuk anak-anak saya tentang menerima tubuh saya, tetapi juga ingin menurunkan berat badan?”

Jika Anda memiliki anggota keluarga yang tidak mendukung, penting untuk mengatasi masalah ini di awal.

Nadglowski mengatakan mungkin membantu untuk membagikan beberapa informasi dari webinar ini. Itu dapat membantu mereka membingkai ulang cara mereka memandang obesitas. Beri tahu mereka bahwa tidak membantu dan menyakitkan mendengar komentar yang tidak mendukung.

“Penting bagi Anda untuk turun tangan dalam situasi itu,” kata Nadglowski. “Dan jika Anda memerlukan sumber daya tambahan tentang cara melakukannya, atau sumber daya untuk dibagikan dengan keluarga Anda, hubungi kami di obesitasaction.org.”

Untuk memberi contoh yang baik bagi kaum muda dalam hidup Anda, contohkan perilaku yang sehat. Jika Anda sedang dalam perjalanan penurunan berat badan, fokuslah pada kebiasaan baik yang mendukung penurunan berat badan alih-alih ukuran tubuh “ideal”, penampilan Anda, atau timbangan tertentu.

“Bagaimana bias berat memengaruhi peluang dan prestasi pendidikan?”

“Bagaimana bias berat badan berdampak pada mereka yang mencoba pulih dari anoreksia dan gangguan makan lainnya?”

Sebuah studi tentang bias berat badan melacak mahasiswa tingkat pascasarjana berdasarkan ukuran tubuh, nilai, dan penerimaan mereka ke dalam program pascasarjana.

“Studi ini menunjukkan bahwa orang dengan obesitas memiliki nilai yang lebih baik, tetapi mereka memiliki nilai wawancara yang lebih rendah, dan sebenarnya kurang diterima dalam program pascasarjana,” kata Nadglowski. Ini menunjukkan bagaimana asumsi tentang karakter dan perilaku orang yang hidup dengan obesitas dapat memengaruhi keputusan.

Bias berat badan tidak hanya memengaruhi mereka yang hidup dengan obesitas. “Bias dan stigma sebenarnya bekerja dua arah,” katanya. “Ketika kita berbicara tentang bias berat badan, bisa juga untuk orang yang kekurangan berat badan.”

Konsekuensi kesehatan dari kekurangan berat badan seringkali sama dengan kelebihan berat badan. Komunitas yang menangani gangguan makan mendukung upaya melawan bias berat badan.

“Ukuran tubuh orang adalah urusan mereka,” kata Nadglowski.

“Kecuali jika Anda diundang untuk mengomentari ukuran tubuh seseorang, saya mendorong Anda untuk tidak terlibat dalam hal itu. Bahkan jika Anda mungkin berpikir Anda sedang memuji – orang mungkin kehilangan berat badan karena mereka memiliki gangguan makan. Orang mungkin kehilangan berat badan karena mereka menderita kanker. Tidak selalu pantas untuk memuji seseorang berdasarkan masalah ini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *