February 26, 2024

Sesekali, Anda bertemu dengan seorang balita yang dengan antusias memakan salad makan malam yang besar atau sisi ratatouille. Namun, kebanyakan orang tua berjuang untuk membuat anak-anak mereka makan lebih banyak sayuran. Jika Anda memelihara anak yang pilih-pilih makanan, bergabunglah dengan klub. Itu bisa membuat Anda frustrasi sebagai orang tua, tetapi itu bukan pertanda bahwa Anda melakukan sesuatu yang salah.

Anak-anak muda, terutama, seharusnya pilih-pilih. Mereka terprogram untuk menolak makanan baru dan makanan yang terasa pahit atau “menjijikkan” bagi mereka, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “neofobia”. Para ahli percaya ini adalah mekanisme bertahan hidup bawaan yang dirancang untuk mencegah tanaman berbahaya keluar dari mulut mereka. Anak Anda tidak tahu bahwa kubis Brussel dan sawi tidak berusaha membunuh mereka. Meskipun anak-anak mulai mengatasi neofobia saat mereka memasuki usia sekolah, kebanyakan orang tua dari anak-anak yang lebih tua dan remaja akan memberi tahu Anda bahwa masih tidak mudah membuat mereka menikmati sayuran.

Jadi apa yang harus dilakukan orang tua?

Di satu sisi, kami ingin anak-anak kami makan beragam makanan berwarna yang memberikan spektrum penuh vitamin, mineral, dan fitokimia lain yang mendukung tubuh yang kuat dan sehat. Di sisi lain, penolakan terus-menerus atas kerja keras kita di dapur melelahkan dan melemahkan semangat. Sebagian besar, kita tidak ingin waktu makan menjadi sengsara.

Tidak mudah memperluas palet anak-anak Anda, dan mungkin butuh waktu lebih lama dari yang Anda inginkan, tetapi itu bisa dilakukan. Itu bermuara pada dua hal: membuat anak-anak setuju dan membuat sayuran semenarik mungkin. Berikut adalah beberapa ide kreatif untuk membantu anak-anak mengembangkan rasa sayuran.

Tips Agar Anak (Dan Picky Eaters Segala Usia) Suka Sayur

Beri mereka pilihan.

Anak-anak Anda tidak akan pernah benar-benar menikmati sayuran jika Anda memaksakannya. Anak-anak merespons dengan lebih baik ketika mereka merasa memiliki kendali dan hak pilihan dalam situasi apa pun. Beri mereka beberapa pilihan dalam masalah ini… tetapi batasi mereka.

Alih-alih, “Apa yang kamu inginkan untuk makan malam?” tanyakan, “Haruskah kita makan brokoli atau asparagus dengan makan malam kita malam ini?”

Alih-alih, “Kamu harus makan sayur dulu sebelum meninggalkan meja,” coba, “Apakah kamu lebih suka makan tiga suap kembang kol atau dua suap kembang kol dan satu wortel kecil?”

Melayani banyak pilihan.

Semua orang menyukai makanan bergaya prasmanan. Mencoba:

  • Taco atau nacho bar, mangkuk burrito (tomat, salsa, bawang, daun bawang, aneka paprika, ketumbar, alpukat — yang ya, secara teknis adalah buah)
  • Kentang panggang atau batang ubi jalar (brokoli atau kembang kol cincang, bawang bombay, tomat, kucai)
  • Mangkuk aduk (wortel dan kubis parut, mentimun potong dadu, lobak potong dadu atau parut, edamame, rumput laut, alpukat)
  • Salad bar (apa saja!)

Ini juga memberi anak-anak pilihan, dan ini lebih menyenangkan daripada setumpuk sayuran di piring mereka. Saat mereka menyusun makanan mereka, dorong mereka untuk menggigit sesuatu yang baru.

Tentu, ini sedikit lebih sulit di muka untuk memotong banyak sayuran, tetapi anggap saja itu sebagai persiapan makan. Anda bisa menggunakan sisa makanan untuk membuat telur dadar atau salad keesokan harinya.

Jelaskan mengapa itu penting.

Kita orang dewasa tidak selalu menyukai semua “makanan sehat” yang kita pilih untuk dimakan. (Apakah ada yang menyukai zucchini seperti makanan penutup?) Kami memakannya karena kami tahu itu baik untuk kami, dan kami menghargai perasaan kami. Bahkan anak-anak kecil dapat memahami bahwa makanan yang berbeda memberikan blok bangunan yang berbeda yang membantu tubuh kita tumbuh kuat. Sama seperti set Lego mereka yang memiliki balok dengan bentuk, ukuran, dan warna berbeda, sayuran dengan warna berbeda memiliki fungsi yang sedikit berbeda.

Pertahankan agar tetap sederhana dan sesuai usia, tetapi beri penghargaan kepada anak-anak karena pintar (jika tidak selalu rasional atau kooperatif!)

Libatkan mereka dalam persiapan.

Sekali lagi, ini memanfaatkan keinginan mereka untuk mengontrol. Bahkan anak kecil pun dapat membantu di dapur dengan mencuci, memotong, membumbui, mengaduk, melapisi, dll. Biarkan mereka memilih sayuran di toko bahan makanan atau pasar petani—sesuatu yang familier atau baru. Libatkan anak-anak yang sedikit lebih tua untuk menemukan resep sayuran mudah yang mungkin mereka sukai. Dorong mereka untuk mengemas kotak makan siang mereka sendiri (dengan opsi yang Anda setujui, termasuk setidaknya satu sayuran).

Jadikan makan sayur menyenangkan.

Jangan menganggap waktu makan terlalu serius. Biarkan anak-anak Anda bermain dengan makanan mereka. Potong sayuran menjadi bentuk yang menyenangkan dan biarkan mereka mengaturnya di piring mereka untuk membuat seni makanan.

Ajukan pertanyaan tentang makanan yang mendorong mereka untuk terlibat dengannya. Makanan apa di piring mereka yang paling renyah, paling lembut, paling bersinar, paling asin? Berpura-puralah Anda berada di acara memasak dan temukan cara yang menyenangkan atau kreatif untuk mendeskripsikan makan malam tersebut seperti Anda adalah kontestan atau juri.

Buat bagan warna dan mintalah anak-anak menempelkan stiker di kolom yang berbeda untuk menunjukkan variasi sayuran yang telah mereka coba.

Bereksperimenlah dengan tekstur yang berbeda.

Keengganan anak-anak terhadap sayuran sering kali berkaitan dengan tekstur maupun rasanya. Anak-anak Anda mungkin lebih suka makanan tertentu mentah, dipanggang, dikukus, atau digoreng. Mungkin Anda tidak bisa membuat mereka makan brokoli, tetapi mereka akan makan semangkuk sup brokoli. Sup campuran juga bisa disajikan sebagai saus celup untuk sandwich, bungkus, kerupuk, atau sayuran lain yang lebih mereka sukai.

Buat rasanya lebih enak.

Tapi jujur ​​​​saja: biasanya rasa sayuran yang membuat anak-anak — dan banyak orang dewasa — tidak menyukainya. Kita semua ingin makan makanan yang rasanya enak, dan mencoba memaksa anak-anak untuk menyukai makanan yang rasanya tidak enak bagi mereka akan selalu menjadi proposisi yang kalah. Yang mengatakan, ada cara untuk meningkatkan (dan, sampai taraf tertentu, menutupi) rasa.

Secara umum, sayuran yang dipanggang rasanya lebih enak daripada dikukus atau direbus. Garam dan bumbu lainnya membuat perbedaan besar, seperti halnya menambahkan sedikit lemak. Ide coba-dan-benar lainnya adalah

Sajikan porsi kecil.

Anak-anak tidak perlu makan porsi besar sayuran. Satu hingga satu setengah cangkir sepanjang hari sudah cukup untuk anak kecil, dua hingga tiga cangkir untuk anak yang lebih besar dan remaja. Anda mungkin akan lebih beruntung menyajikan porsi kecil setiap kali makan dan ngemil. Balita bisa mendapatkan apa yang mereka butuhkan hanya dengan beberapa gigitan setiap kali menyebar sepanjang hari.

Kotak bento bisa menjadi cara yang bagus untuk menyajikan variasi makanan dalam porsi kecil dengan cara yang menarik bagi anak-anak.

Ketika Semuanya Gagal, Sembunyikan Mereka

Strategi ini agak kontroversial. Ya, tujuan utamanya adalah membantu anak-anak kita membuat pilihan makanan mandiri. Strategi “sembunyikan mereka” seharusnya tidak menggantikan upaya Anda untuk membuat anak-anak Anda menyukai sayuran, tetapi kadang-kadang Anda perlu gigih dan mendapatkan nutrisi tersebut. Dengan kata lain, teruslah mencoba, bahkan jika Anda menyelinap di sayuran oleh

  • Memadukannya menjadi smoothie
  • Memanggangnya menjadi muffin, pancake, atau brownies
  • Menyelinapnya ke dalam saus pasta
  • Mencampurnya menjadi daging giling

Menurut contoh

Jika Anda ingin anak-anak Anda dengan rela “memakan pelangi”, Anda harus mencontohkan perilaku itu. Perhatikan juga bagaimana Anda berbicara tentang sayuran. Jika sikap Anda adalah, “Ya, kembang kol itu menjijikkan, tapi itu baik untuk Anda, jadi makanlah,” kemungkinan besar anak Anda tidak akan pernah menerimanya.

Jangan Menyerah

Anak-anak Anda mungkin tidak akan pernah menyukai sayuran meskipun Anda sudah berusaha sebaik mungkin. Beberapa orang menyukai makanan tertentu lebih dari yang lain. Anda bukan orang tua yang buruk, dan anak Anda bukan anak yang buruk, jika mereka tidak menyukai sayuran. Itu tidak berarti Anda harus berhenti menawarkannya. Penelitian menunjukkan bahwa biasanya diperlukan 6 hingga 15 paparan sebelum seorang anak mulai menerima makanan baru, dan bisa lebih banyak lagi.

Mereka mungkin tidak akan pernah menyukai sayuran sebanyak makanan yang lebih manis seperti buah atau es krim. Ini adalah preferensi bawaan lainnya, dan Anda tidak bisa melawan alam. Itu sebabnya mendapatkan dukungan mereka itu penting. Mudah-mudahan, mereka akan memilih untuk makan sayur meskipun bukan favorit mereka karena mereka mengerti mengapa itu penting.

Jika mereka mengonsumsi berbagai jenis makanan—bahkan jika jenisnya tidak sebanyak yang Anda inginkan—termasuk beberapa sumber protein, beberapa sayuran berbeda, beberapa buah, dan mungkin yogurt dan produk susu lainnya, itu adalah awal yang baik. Jika Anda mengkhawatirkan status gizi mereka, bicarakan dengan dokter anak mereka tentang penambahan multivitamin. Kalau tidak, berikan waktu.

Hal besar yang harus diingat adalah Anda tidak ingin terjebak dalam perebutan kekuasaan dengan anak-anak Anda atas makanan. Saat waktu makan menjadi medan pertempuran, semua orang kalah. Saya tahu itu sulit ketika merasa anak-anak Anda keras kepala dan tidak kooperatif, tetapi keengganan mereka memiliki dasar biologis yang nyata (dan juga, anak-anak menekan tombol seperti itu adalah pekerjaan mereka). Kemungkinan besar, anak Anda akan tumbuh menjadi pemakan yang baik dengan palet yang lebih beragam seiring bertambahnya usia jika Anda terus memberikan kesempatan dan dorongan tanpa memaksanya. Tetap bertahan!

tentang Penulis

Lindsay Taylor, Ph.D., adalah penulis senior dan manajer komunitas untuk Nutrisi Primal, Pelatih Kesehatan Primal bersertifikat, dan rekan penulis dari tiga buku masak keto.

Sebagai penulis untuk Mark’s Daily Apple dan pemimpin komunitas Keto Reset dan Primal Endurance yang berkembang pesat, tugas Lindsay adalah membantu orang mempelajari apa, mengapa, dan bagaimana menjalani kehidupan yang berfokus pada kesehatan. Sebelum bergabung dengan tim Primal, dia mendapatkan gelar master dan Ph.D. dalam Psikologi Sosial dan Kepribadian dari University of California, Berkeley, di mana dia juga bekerja sebagai peneliti dan instruktur.

Lindsay tinggal di California Utara bersama suami dan dua putranya yang terobsesi dengan olahraga. Di waktu luangnya, dia menikmati lari ultra, triathlon, berkemah, dan malam permainan. Ikuti terus di Instagram @theusefuldish saat Lindsay mencoba menggabungkan pekerjaan, keluarga, dan pelatihan ketahanan, sambil menjaga keseimbangan yang sehat dan, yang terpenting, bersenang-senang dalam hidup.

Jika Anda ingin menambahkan avatar ke semua komentar Anda, klik di sini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *