February 27, 2024

23 Mei 2023 – Kedengarannya seperti solusi sederhana untuk masalah yang rumit: Cari tahu jenis obesitas yang Anda alami berdasarkan tes air liur genetik satu kali. Kemudian Anda dan dokter Anda bisa mendapatkan ide yang lebih baik jika obat anti-obesitas atau perawatan lain lebih mungkin berhasil untuk Anda.

Tujuan menciptakan jenis dan pengujian obesitas adalah untuk meningkatkan peluang Anda menurunkan berat badan dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan Anda, dibandingkan dengan pendekatan satu strategi yang cocok untuk semua. Itulah yang dipikirkan oleh para peneliti Mayo Clinic ketika mereka menciptakan empat fenotipe obesitas.

Pakar obesitas yang tidak berafiliasi dengan penelitian memiliki beberapa kekhawatiran dan mengatakan studi independen diperlukan untuk memverifikasi potensi strategi ini.

Penelitian ini dapat membantu memprediksi siapa yang paling baik menanggapi obat anti-obesitas populer, kata Andres Acosta, MD, PhD, salah satu pendiri Phenomix Sciences, perusahaan di balik tes tersebut. Obat-obatan ini termasuk golongan obat yang disebut glucagon-like peptide receptor agonists (GLP-1s) seperti liraglutide (Saxenda, Victoza) dan semaglutide (Ozempic, Wegovy).

“Kami tahu bahwa tidak semua orang di GLP-1 akan merespons. Kenyataannya, sekitar sepertiga pasien tidak cocok dengan GLP-1,” kata Acosta, asisten profesor kedokteran dan peneliti di Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi di Mayo Clinic di Rochester, MN.

Pengembangan terjauh adalah tes “My Phenome Hungry Gut” untuk memprediksi respons GLP-1. Orang-orang dalam kelompok Hungry Gut ini cenderung mengosongkan perutnya setelah makan lebih cepat dan lebih cenderung merasa lapar lagi beberapa saat kemudian, seperti yang dijelaskan di situs web perusahaan.

Sebuah studi percontohan untuk menguji seberapa baik kerjanya dimulai pada bulan April di tiga praktik perawatan primer. Rencananya adalah untuk memperluas pengujian dunia nyata untuk jenis obesitas ini dan lainnya akhir tahun ini.

Kategori obesitas lainnya adalah:

  • “Otak Lapar”, dimana otak tidak mengenali sinyal bahwa perut sudah kenyang
  • “Emotional Hunger”, di mana keinginan untuk makan didorong oleh emosi, kecemasan, dan perasaan negatif
  • “Slow Burn”, di mana orang memiliki metabolisme yang lambat dan tingkat energi yang rendah

Orang-orang dalam kategori ini mungkin lebih mungkin mendapat manfaat dari strategi manajemen obesitas lainnya, seperti perubahan pola makan atau penempatan balon intragastrik.

Beberapa Hal yang Perlu Dipertimbangkan

Meski memuji upaya mereka untuk lebih tepat dalam merawat penderita obesitas, tidak semua ahli yakin tes air liur ini akan menjadi jawabannya. Riset perusahaan mungkin terlihat menjanjikan, tetapi verifikasi hasil dijamin.

“Bisakah kita mendapatkan hasil yang lebih baik dengan hal-hal seperti ini? Nah, itulah harapannya,” kata Jaime Almandoz, MD, direktur medis Weight Wellness di University of Texas Southwestern Medical Center di Dallas.

“Kami masih belum memiliki uji coba acak di mana kami melihat fenotipe obesitas,” kata Almandoz, yang juga juru bicara The Obesity Society, sebuah kelompok profesional dokter, peneliti, pendidik, dan lainnya yang berfokus pada ilmu obesitas. pengobatan, dan pencegahan.

Selalu ada kekhawatiran ketika tes diagnostik sedang dikembangkan untuk penggunaan komersial, kata Daniel Bessesen, MD, seorang profesor kedokteran-endokrinologi, metabolisme, dan diabetes di Fakultas Kedokteran Universitas Colorado di Denver. “Apa yang mereka bicarakan sangat penting. Tapi ini perusahaan. Ini adalah perusahaan yang, menurut saya, menjual produk.”

Dalam pencarian online, Bessesen tidak menemukan studi eksternal yang menunjukkan seberapa baik tes air liur bekerja. Tetapi mengacu pada karya Acosta dan Michael Camilleri, MD, salah satu pendiri Phenomix lainnya, dia berkata, “Saya menemukan beberapa makalah yang mereka lakukan yang belum pernah saya baca sebelumnya itu bagus.”

“Orang-orang ini adalah orang-orang pintar. Dan mereka telah melakukan banyak pekerjaan [the movement of food through the gut] dan bagaimana hal itu berkorelasi dengan obesitas dan respons terhadap beberapa terapi,” kata Bessesen, yang juga juru bicara The Obesity Society. “Jadi karya ilmiah mereka sejalan dengan bidang ini.”

Validasi penelitian apa pun penting karena industri obesitas telah dikenal dengan banyak strategi penurunan berat badan dengan cepat, beberapa dengan sedikit atau tanpa ilmu pengetahuan di belakangnya, katanya.

Ini juga penting, katanya, karena “setiap kali Anda melakukan sesuatu yang komersial di bidang obesitas, Anda harus mengakui bahwa orang dengan obesitas adalah populasi yang rentan. Orang-orang ini selalu menghadapi stigma dan bias.”

Menghilangkan Stigma

Jika mengetahui jenis obesitas Anda akhirnya membuat perbedaan, itu bisa mengubah percakapan orang dengan penyedia medis mereka, kata Acosta. Itu juga bisa membantu menghilangkan beberapa stigma seputar obesitas.

“Kami akan mengubah pembicaraan karena sekarang kami dapat mengatakan, ‘Hei, Anda mengalami obesitas karena Anda memiliki fenotip ‘Usus Lapar’. Dan karena itu, Anda akan menanggapi pengobatan ini,” kata Acosta. Fenotip menunjukkan kecenderungan genetik yang kuat – dasar biologis untuk obesitas.

“Jadi ini bukan hanya cara untuk menyalahkan, tapi juga cara menjelaskan bahwa ada alasan mengapa Anda mengalami obesitas,” kata Acosta. Ini memberi tahu orang-orang: “Kamu bukan orang gagal.”

Perawatan Lebih Hemat Biaya?

Menargetkan pengobatan obesitas juga dapat menghemat biaya perawatan kesehatan secara keseluruhan, kata Almandoz. Dia memperkirakan biaya $1.400 per bulan “untuk semaglutide selamanya” atau setidaknya $1.400 per bulan untuk uji coba 3 bulan untuk melihat apakah obat ini bekerja pada orang tertentu dengan obesitas.

“Itu uang yang banyak ketika Anda mengekstrapolasi jumlah orang yang mungkin memenuhi kriteria untuk pengobatan,” katanya. Sebanyak 42% orang Amerika memenuhi definisi CDC untuk obesitas.

“Anda dapat membayangkan potensi biaya jika kami memberikan terapi anti-obesitas kepada semua orang dan kami menggunakan kelas pengobatan yang paling efektif, yang lebih dari seribu dolar per bulan, tanpa batas waktu,” kata Almandoz. “Bukan berarti kita tidak memperlakukan semua orang. Bukan itu pesan yang saya sampaikan. Tetapi jika kita melihat hasil atau nilai dalam hal mengobati obesitas di lingkungan dengan sumber daya terbatas, sebaiknya mulai dengan siapa yang paling mungkin mendapat manfaat.

Bagaimana Mereka Menciptakan Empat Jenis Obesitas

Mulai tahun 2015, Acosta dan rekannya mulai membandingkan tes pada orang dengan berat badan normal vs obesitas. Mereka menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk mengklasifikasikan obesitas menjadi 11 jenis pada awalnya. Mereka menyadari banyak jenis obesitas ini tidak praktis untuk dokter dan penderita obesitas, jadi mereka menggabungkannya menjadi empat fenotipe.

“Pembelajaran mesin AI diikuti oleh, seperti yang saya suka sebut, HI, atau kecerdasan manusia,” katanya.

Tes air liur memeriksa sekitar 6.000 SNP genetik yang relevan. SNP adalah “polimorfisme nukleotida tunggal”, atau perubahan gen. Enam ribu perubahan genetik mungkin terdengar seperti jumlah yang besar untuk diperiksa sampai Anda mengetahui bahwa orang berjalan-jalan dengan antara 5 juta dan 6 juta SNP dalam DNA mereka.

Hasilnya diterjemahkan ke skor yang menghasilkan risiko rendah atau risiko tinggi untuk Hungry Gut atau jenis obesitas lainnya. “Anda dapat memiliki enam ribu mutasi genetik, atau Anda dapat memiliki nol,” kata Acosta.

Bergerak kedepan

Setelah soft launching pengujian Hungry Gut pada bulan April, Phenomix berencana untuk terus mempelajari tes air liur mereka pada jenis obesitas lainnya.

Acosta tidak mengetahui adanya pesaing langsung ke Phenomix, meskipun itu bisa berubah. “Saya pikir kami satu-satunya perusahaan diagnostik di luar angkasa saat ini. Tetapi jika ini benar-benar pasar $14,8 miliar, kita akan melihat banyak perusahaan diagnostik mencoba melakukan apa yang kita lakukan – jika kita berhasil,” katanya.

Laporan Oktober 2022 dari Polaris Market Research memperkirakan bahwa pasar global untuk pengobatan obesitas – obat-obatan, pembedahan, dan lainnya – adalah sekitar $14 miliar pada tahun 2021. Laporan yang sama memprediksi pasar akan tumbuh hingga $32 miliar pada tahun 2030.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *