February 27, 2024

15 Juni 2023 – Terkadang lebih sedikit bisa lebih banyak, dan para peneliti semakin mencari cara agar terapi kanker dapat “diturunkan” dengan aman, membuat perawatan pasien kurang agresif tanpa memengaruhi peluang mereka untuk bertahan hidup. Satu studi baru menunjukkan wanita dengan kanker payudara dini HER2-positif berhasil diobati tanpa kemoterapi sehingga menghindari efek samping yang keras.

Kanker payudara positif HER2 tidak terlalu umum, dan didiagnosis pada sekitar 1 dari 5 wanita penderita kanker payudara. Ini berarti bahwa sel-sel kanker memiliki tambahan salinan gen yang memproduksi protein HER2, dan jenis kanker ini cenderung lebih agresif dibandingkan yang lain.

Tetapi pengobatan telah dikembangkan yang secara khusus ditujukan untuk kanker payudara positif HER2. Trastuzumab dan pertuzumab menargetkan protein HER2, dan kedua obat ini umumnya digunakan bersamaan dengan kemoterapi tradisional sebelum dan sesudah operasi.

Studi saat ini, bagaimanapun, yang dipresentasikan baru-baru ini pada pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology di Chicago, menunjukkan bahwa beberapa wanita dapat melupakan kemoterapi.

‘Kualitas Hidup’ yang Lebih Baik

“Pengenalan terapi berbasis anti-HER2 telah secara dramatis mengubah prognosis tidak hanya kanker payudara metastatik HER2-positif, tetapi juga kanker payudara dini HER2-positif,” kata penulis studi Javier Cortés, MD, PhD, dari Ramón y Cajal Rumah Sakit Universitas, di Madrid, Spanyol. “Dan ini telah membuka peluang untuk menyelidiki berbagai strategi de-eskalasi.”

Dalam penelitian ini, Cortes dan timnya membagi 356 pasien berusia di atas 18 tahun, yang menderita kanker payudara HER2+ stadium awal yang dapat dioperasi, menjadi dua kelompok, A dan B.

Wanita di Grup A menerima kombinasi kemoterapi dan trastuzumab dan pertuzumab. Sebaliknya, pengobatan di Grup B dirancang untuk menghentikan kemoterapi berdasarkan kemajuan individu.

Setelah kelompok B menerima dua siklus pertuzumab dan trastuzumab, mereka menjalani pemindaian dengan Positron Emission Tomography (PET). Jika pemindaian menunjukkan bahwa mereka telah menanggapi pengobatan, mereka menjalani putaran pengobatan tambahan tetapi tanpa kemoterapi.

Kedua kelompok menjalani operasi, mengikuti terapi awal mereka. Setelah operasi, pasien yang tidak menunjukkan tanda-tanda kanker melanjutkan pengobatan tanpa kemoterapi. Sisa pasien menerima kemoterapi.

Semua pasien dalam penelitian ini menanggapi pengobatan dengan sangat baik. Sekitar 95% pasien tetap bebas kanker setelah 3 tahun, dan jumlah ini bahkan lebih tinggi pada kelompok yang tidak menerima kemoterapi. Cortes mencatat bahwa untuk 30% pasien ini, yang pada dasarnya adalah 1 dari 3 pasien yang tidak menerima kemoterapi, kelangsungan hidup tiga tahun tanpa kekambuhan kanker sangat baik, hampir 99%.

“Menurut pendapat saya, penelitian ini dapat mengidentifikasi 30% pasien yang mungkin akan sembuh tanpa perlu kemoterapi dan hanya diobati dengan kombinasi trastuzumab, pertuzumab, dan terapi endokrin, jika sesuai,” kata Cortes.

Dia juga menunjukkan bahwa tingkat efek samping yang serius jauh lebih rendah pada pasien yang mampu menghindari kemoterapi.

“Apa yang kami lihat dalam uji coba ini adalah jelas ada manfaat sejauh efek sampingnya,” kata Justin M. Balko, PharmD, PhD, dari Pusat Medis Universitas Vanderbilt di Nashville, Tennessee, yang mengomentari studi tersebut selama pertemuan. “Sebagai seseorang yang mempelajari efek samping terkait kekebalan di lab saya sendiri, saya berpikir bahwa, meskipun ini tidak terduga, sangat kuat untuk melihat data tentang seberapa besar kemungkinan kualitas hidup pasien yang diselamatkan ini. atau terhindar dari kemoterapi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *