April 20, 2024

Anda mengalami cedera, perlu dioperasi, atau mengalami nyeri kronis yang mengganggu kehidupan sehari-hari. Anda membutuhkan perawatan untuk rasa sakit Anda. Tetapi Anda juga memiliki riwayat kecanduan opioid atau narkotika dan tidak yakin bagaimana Anda akan menangani obat pereda nyeri.

Opioid adalah obat yang menenangkan otak dan menghilangkan rasa sakit. Mereka juga sangat adiktif. Meskipun dokter meresepkannya lebih jarang dari biasanya, mereka masih menjadi pilihan umum untuk manajemen nyeri. Pada tahun 2019, lebih dari 150 juta resep ditulis di AS untuk obat-obatan opioid seperti:

Riwayat penyalahgunaan opioid dapat membuat penanganan nyeri menjadi rumit, dan bukan hanya karena risiko kecanduan, kata Trent Emerick, MD, direktur program beasiswa pengobatan nyeri di University of Pittsburgh/UPMC Pain Medicine Program.

“Ya, ada bahaya yang lebih melekat, seperti minum obat yang dapat memicu keinginan mengidam yang telah Anda perjuangkan untuk dihindari selama pemulihan,” katanya. Tetapi penyalahgunaan opioid di masa lalu juga berarti Anda memiliki toleransi yang lebih tinggi terhadap obat-obatan tersebut dan toleransi yang lebih rendah terhadap rasa sakit.

“Apakah itu dengan resep opioid atau tidak, Anda harus memiliki manajemen nyeri yang baik – atau bahkan manajemen nyeri yang lebih baik daripada orang lain yang belum pernah menggunakan opioid sebelumnya,” katanya. “Tidak mengobati rasa sakit dan mencoba mengatasinya sendiri mungkin merupakan risiko tertinggi dari semuanya.”

Sains menunjukkan bahwa mengonsumsi opioid selama lebih dari 3 hari meningkatkan risiko ketergantungan Anda. Bicaralah dengan dokter Anda untuk mengetahui apakah jenis perawatan lain dapat bekerja dengan baik atau lebih baik untuk rasa sakit Anda. Beberapa alternatif antara lain:

Obat nyeri tanpa resep. Penelitian menunjukkan bahwa kombinasi ibuprofen dan acetaminophen sama efektifnya dalam mengendalikan rasa sakit seperti opioid.

“Saya tidak bisa mengatakannya dengan cukup: Jika Anda memerlukan pengobatan farmasi untuk rasa sakit setelah prosedur, misalnya, sangat mungkin Tylenol dan ibuprofen akan mengatasinya,” kata Tildabeth Doscher, MD. Dia direktur persekutuan kedokteran kecanduan di University of Buffalo.

Terapi fisik. Seorang terapis fisik dapat bekerja dengan Anda untuk membuat program latihan untuk meningkatkan gerakan dan fungsi Anda serta mengurangi rasa sakit Anda. Mereka juga dapat memberi Anda akses ke alat bermanfaat lainnya seperti pusaran air, ultrasound, dan pijat otot dalam.

Akupunktur. Dalam praktik ini, ahli akupunktur terlatih memasukkan jarum kecil dan tipis ke berbagai tempat di kulit Anda untuk mengganggu sinyal rasa sakit tertentu.

Tembakan atau blok saraf. Untuk kejang otot atau nyeri saraf, suntikan dengan anestesi lokal atau obat lain dapat membantu meredakan nyeri Anda.

Bantuan psikologis. Terapi perilaku kognitif dapat membantu “melatih kembali” persepsi nyeri otak Anda.

“Layanan psikologi nyeri adalah bidang yang besar dan berkembang dalam dunia manajemen nyeri, khususnya untuk pasien yang memiliki riwayat nyeri kronis atau kecanduan opiat atau penyalahgunaan setelah operasi,” kata Emerick.

“Jika Anda dapat melakukan tele-kunjungan atau kunjungan langsung satu atau dua kali untuk berbicara dengan seorang psikolog, sering kali hal itu dapat membantu… mengatur ulang kerangka berpikir Anda sehingga Anda dapat berkata pada diri sendiri, ‘Oke, saya dapat melewati ini.’ ”

Dalam beberapa kasus, Anda dan dokter Anda mungkin memutuskan bahwa opioid adalah cara terbaik untuk mengatasi rasa sakit Anda. Untuk mengurangi rasa sakit dan risiko ketergantungan Anda:

  • Terus terang tentang riwayat kecanduan Anda. Lakukan percakapan jujur ​​​​dengan dokter Anda pada kesempatan pertama yang Anda dapatkan. “Anda ingin memperjelas kepada penyedia Anda bahwa ini adalah masalah, dan itu termasuk menyebutkan riwayat keluarga apa pun, karena kecanduan adalah penyakit yang diturunkan,” kata Doscher.
  • Pahami tujuan manajemen nyeri Anda. Meskipun penting untuk mengatasi rasa sakit yang mengganggu kehidupan sehari-hari Anda, jangan berharap tidak ada rasa sakit, kata Doscher. “Gagasan bahwa kita harus bebas dari rasa sakit adalah hal yang sangat khas Amerika, tetapi itu salah,” katanya. “Ini adalah gejala penting yang memberi tahu tubuh kita apa yang bisa dan tidak bisa kita lakukan.”
  • Hadapi ketakutanmu. Jika Anda takut akan rasa sakit, Anda mungkin akan merasakannya lebih intens. Ketika Anda menyadari bahwa Anda akan merasakan ketidaknyamanan, Anda dapat membantu tubuh Anda mengelolanya dengan lebih baik, catat Doscher.
  • Jadilah advokat Anda sendiri. Pastikan dokter Anda mengetahui tingkat kenyamanan Anda dengan obat tersebut, dan tetapkan batasan yang menurut Anda baik-baik saja. “Anda dapat memberi tahu dokter Anda, ‘Saya ingin dosis minimum dan tidak lebih dari 3 hari. Juga, tolong jangan isi ulang untuk saya karena ini adalah masalah yang saya alami di masa lalu,’” kata Doscher.

Dokter Anda harus dapat membimbing Anda di sepanjang jalur manajemen nyeri mana pun yang terasa tepat bagi Anda, kata Emerick.

“Saya melihat pasien yang datang dengan riwayat penyalahgunaan opioid dan tidak pernah ingin menyentuhnya lagi, jadi kami menemukan rencana untuk menghindari opioid,” katanya. “Pasien lain tidak terlalu khawatir akan kambuh dan lebih dari bersedia untuk mencoba opioid selama mereka memiliki pengawasan yang ketat.”

Bahkan dalam beberapa situasi kritis, seperti cedera traumatis, ada cara untuk menurunkan risiko kecanduan.

“Dengan keadaan darurat yang mengancam jiwa, kita dapat beralih ke opioid IV atau intramuskular alih-alih opsi oral,” kata Doscher. “Dengan begitu, risiko menyalip mereka adalah nol. Kami hanya tidak ingin menyalakan saklar itu lagi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *