February 27, 2024

Jika Anda memiliki psoriasis dan alergi, mungkin Anda bertanya-tanya apakah alergi yang Anda alami membuat kondisi kulit Anda semakin parah.

Tidak perlu menebak: Dokter dan peneliti belum menemukan kaitan antara kedua masalah tersebut. Di sini, empat ahli menguraikan kedua kondisi tersebut dan menjelaskan apa yang dapat memicunya.

Meskipun psoriasis dan alergi sama-sama melibatkan sistem kekebalan Anda, penyebabnya tidak berhubungan.

Psoriasis adalah penyakit autoimun. Itu berarti sistem kekebalan tubuh Anda salah menyerang beberapa sel sehatnya sendiri.

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan Anda memiliki reaksi parah terhadap sesuatu yang tidak menjadi masalah bagi kebanyakan orang, seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, atau makanan tertentu.

Beberapa orang mengacaukan psoriasis dengan alergi sebelum mereka mengunjungi dokter, karena kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan kulit merah dan gatal.

“Banyak orang mengira mereka memiliki masalah kulit alergi dan ketika saya melihatnya, mereka menderita psoriasis,” kata Clifford Bassett, MD, ahli alergi dan imunologi di New York City. “Jika Anda curiga itu satu hal, itu bisa menjadi hal lain.”

Jadi periksakan ke dokter kulit jika kulit Anda gatal atau mengelupas, katanya.

Jika Anda menderita psoriasis, stres mungkin menjadi salah satu penyebabnya saat penyakit ini pertama kali muncul dan saat kambuh. Stres juga bisa membuat alergi Anda bertingkah.

“Saat Anda mengalami reaksi alergi, tubuh Anda bekerja keras,” kata dokter kulit Nashville, Julie Pena, MD. “Itu mencoba untuk melawan sesuatu. Ketika tubuh Anda mengalami peristiwa yang membuat stres, itu mengubah sistem kekebalan tubuh. Kita tahu bahwa stres dapat menyebabkan psoriasis kambuh, [even] tekanan internal dari apa yang tubuh Anda alami.

Dokter telah memperhatikan bahwa obat yang digunakan untuk mengobati alergi dapat menyebabkan psoriasis menjadi lebih baik atau lebih buruk, meskipun tidak sering terjadi.

Kadang-kadang dokter mengobati alergi dengan steroid seperti prednison, kata dokter kulit yang berbasis di San Diego Jeffrey Benabio, MD. “Kami tahu bahwa ketika prednison berhenti, psoriasis dapat kambuh.”

Hal sebaliknya juga bisa terjadi.

Psoriasis beberapa orang dilaporkan membaik setelah mereka dirawat karena demam, kata Abby S. Van Voorhees, MD, direktur Pusat Perawatan Psoriasis dan Fototerapi di Rumah Sakit Universitas Pennsylvania. “Sulit untuk diketahui, apakah itu hanya kebetulan?”

Selain itu, orang yang mengonsumsi obat psoriasis yang menurunkan sistem kekebalan mungkin menemukan bahwa mereka memiliki lebih sedikit alergi, “tetapi ini tidak terbukti,” kata Pena.

Beberapa dokter mengatakan bahwa orang yang menderita psoriasis dan alergi kadang-kadang mungkin mengalami kedua penyakit tersebut pada waktu yang sama dalam setahun. Tetapi mereka memberi tahu pasien mereka bahwa musim atau cuaca, bukan kondisi kesehatan itu sendiri, yang harus disalahkan.

Temperatur musim dingin atau udara kering mungkin memperburuk alergi beberapa orang, dan cuaca seperti itu juga dapat membuat psoriasis kambuh, kata Benabio.

Psoriasis tidak dapat memperburuk alergi dan sebaliknya. Tapi Anda bisa menurunkan peluang Anda untuk kambuh jika Anda menghindari masalah yang berdampak pada keduanya:

  • Meredakan stres. Ini dapat memengaruhi kedua kondisi tersebut, kata Bassett. Cobalah untuk bersantai atau menghindari drama di rumah atau di tempat kerja.
  • Atasi kulit gatal. Psoriasis dapat kambuh di tempat-tempat di mana kulit Anda rusak. Jika Anda memiliki gatal-gatal atau reaksi alergi dan Anda terlalu sering menggaruk tempat itu, kerusakan yang dilakukan kuku Anda dapat memperburuk psoriasis Anda. Cobalah krim kortison yang dijual bebas, atau minta dokter Anda untuk meresepkan versi yang lebih kuat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *