February 26, 2024

Oleh Alan Mozes

Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 24 April 2023 (HealthDay News) – Sciatica dapat mengirimkan rasa sakit yang membakar dan tak henti-hentinya ke kaki Anda, dan pembedahan sering disarankan jika tindakan lain yang kurang invasif gagal untuk meredakannya.

Sayangnya, tinjauan studi baru menunjukkan bahwa operasi semacam itu kemungkinan besar hanya memberikan hasil sementara, dengan rasa sakit yang biasanya kembali dalam setahun.

Sciatica “ditandai dengan rasa sakit di bagian belakang kaki, paling sering karena tekanan pada akar saraf tulang belakang yang disebabkan oleh pecahnya cakram tulang belakang di punggung bawah,” kata penulis studi Christine Lin, seorang profesor di Sydney Musculoskeletal Health di University of Sydney di Australia.”Kondisi ini juga dapat bermanifestasi sebagai nyeri punggung, kelemahan otot, dan sensasi kesemutan di kaki bagian bawah.

“Kami berangkat untuk menyelidiki apakah pembedahan efektif dalam menghilangkan rasa sakit dan kecacatan pada orang dengan linu panggul yang disebabkan oleh pecah [spinal] cakram,” kata Lin.

Tetapi setelah meninjau 24 studi sebelumnya, dia dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa sementara pengangkatan sebagian dari disk yang pecah (discectomy) memang menghasilkan pereda nyeri dan kecacatan jangka pendek, “manfaatnya berkurang seiring berjalannya waktu, dan pada satu tahun tidak ada manfaat pengobatan. dibandingkan dengan orang yang tidak menjalani operasi.”

Lin mencatat bahwa meskipun operasi bukan satu-satunya intervensi untuk pasien linu panggul, “kami tidak memiliki banyak pilihan pengobatan yang didukung oleh bukti ilmiah.”

Hanya ada “bukti terbatas” yang menunjukkan bahwa program latihan (terapi fisik) sangat membantu. Dalam nada yang sama, kata Lin, ada sedikit bukti bahwa obat-obatan – termasuk steroid yang disuntikkan langsung ke punggung bawah – efektif untuk menghilangkan rasa sakit yang substansial.

Begitu banyak pasien memilih operasi, kata Lin, meski ada risiko robekan cakram dan komplikasi luka.

Untuk menilai keefektifan relatif operasi, tim Lin meninjau dua lusin penelitian yang sebelumnya membandingkan potensi manfaat operasi versus pilihan non-bedah untuk pasien linu panggul yang kondisinya disebabkan oleh disk hernia.

Setengah dari studi secara khusus memeriksa hasil bedah setelah prosedur diskektomi. Pilihan non-bedah termasuk suntikan steroid dan/atau operasi palsu atau perawatan palsu.

Berbagai studi melacak hasil pereda nyeri untuk periode hingga satu tahun setelah pengobatan.

Pada akhirnya, Lin dan rekan-rekannya menentukan bahwa bukti bahwa operasi diskektomi lebih efektif dalam mengurangi nyeri kaki daripada opsi non-bedah adalah “sangat rendah” hingga “rendah”.

Tim lebih lanjut mencatat bahwa bukti yang ada menunjukkan bahwa operasi lebih baik daripada opsi non-bedah dalam hal memberikan pereda nyeri “sedang” dalam waktu tiga bulan pasca operasi.

Namun setelah tiga bulan — dan hingga satu tahun — kemampuan pembedahan untuk memberikan pereda nyeri yang lebih baik daripada opsi non-bedah ternyata relatif “kecil”. Dan tidak ada manfaat penghilang rasa sakit yang signifikan yang diamati setahun penuh setelah operasi dilakukan.

Tim mengakui bahwa studi yang ditinjau dilakukan dalam kondisi yang berbeda, yang dapat memengaruhi kriteria pasien yang dianggap memenuhi syarat untuk operasi. Selain itu, diskusi studi hasil non-bedah sering ditemukan kurang berkualitas.

Lin mengatakan bahwa hasil tinjauan, yang diterbitkan 19 April di BMJ, “tidak terlalu mengejutkan, karena penelitian sebelumnya memiliki temuan serupa.”

Meski begitu, dia menekankan bahwa kebanyakan orang dengan linu panggul menjadi lebih baik dari waktu ke waktu, jadi bagi banyak pasien, bantuan jangka pendek yang dapat dilakukan oleh pembedahan “mungkin masih bermanfaat,” jika pasien dan ahli bedah memutuskan untuk mengambil rute itu.

Bisakah beberapa pasien mendapatkan lebih banyak dari operasi daripada yang lain? Lin mengatakan bahwa untuk saat ini, “kami tidak memiliki cukup informasi” untuk mengetahuinya.

Tetapi garis bawahnya adalah bahwa “operasi dapat dianggap sebagai pilihan perawatan dini, yang mungkin penting bagi pasien-pasien yang mungkin memprioritaskan penghilang rasa sakit yang cepat dan yang berpikir bahwa manfaat jangka pendek dari operasi lebih besar daripada potensi risiko dan biaya. operasi.”

Annina Schmid, yang ikut menulis editorial yang diterbitkan bersama ulasan tersebut, adalah kepala laboratorium kesehatan dan sains neuromuskuloskeletal di Departemen Ilmu Saraf Klinis Nuffield di Universitas Oxford di Inggris.

Dia mendukung pengamatan bahwa sebagian besar pasien linu panggul – kira-kira 7 dari 10 – akan “pulih secara spontan”, terlepas dari apakah mereka memilih terapi fisik, pengobatan, atau pembedahan.

“Jadi, penelitian ini menunjukkan bahwa dalam jangka panjang, pembedahan dan perawatan konservatif memberikan pengurangan gejala yang sebanding,” kata Schmid.

Informasi lebih lanjut

Klinik Cleveland memiliki lebih banyak tentang linu panggul.

SUMBER: Christine Lin, PhD, profesor, Sydney Musculoskeletal Health, fakultas kedokteran dan kesehatan, University of Sydney, NSW, Australia; Annina Schmid, PhD, profesor dan kepala, laboratorium kesehatan dan sains neuromuskuloskeletal, Departemen Ilmu Saraf Klinis Nuffield, Universitas Oxford, Oxford, Inggris; BMJ, 19 April 2023, online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *