February 26, 2024

3 Mei 2023 — Apa yang terjadi jika chatbot masuk ke pesan langsung dokter Anda? Bergantung pada siapa Anda bertanya, ini mungkin meningkatkan hasil. Di sisi lain, itu mungkin menaikkan beberapa bendera merah.

Dampak dari pandemi COVID-19 telah berdampak luas, terutama jika menyangkut rasa frustrasi karena tidak dapat membuat janji dengan dokter, apalagi mendapatkan jawaban atas pertanyaan kesehatan. Dan dengan munculnya telehealth dan peningkatan substansial dalam pesan pasien elektronik selama 3 tahun terakhir, kotak masuk terisi dengan cepat pada saat yang sama dengan meningkatnya kelelahan dokter.

Pepatah lama bahwa waktu adalah segalanya berlaku, terutama karena kemajuan teknologi dalam kecerdasan buatan, atau AI, telah meningkat pesat selama setahun terakhir. Solusi untuk kotak masuk yang terlalu penuh dan tanggapan yang tertunda mungkin terletak pada ChatGPT bertenaga AI, yang terbukti secara substansial meningkatkan kualitas dan nada tanggapan terhadap pertanyaan pasien, menurut temuan penelitian yang dipublikasikan di JAMA Internal Medicine.

“Ada jutaan orang di luar sana yang tidak bisa mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang mereka miliki, jadi mereka mempostingnya di forum media sosial publik seperti Reddit Ask Docs dan berharap suatu saat, di suatu tempat, seorang dokter anonim akan membalas dan memberi mereka saran yang mereka cari,” kata John Ayers, PhD, penulis studi utama dan ahli epidemiologi komputasi di Qualcomm Institute di University of California-San Diego.

“Pesan yang dibantu AI berarti bahwa dokter menghabiskan lebih sedikit waktu untuk khawatir tentang konjugasi kata kerja dan lebih banyak waktu untuk khawatir tentang obat-obatan,” katanya.

r/Askdocs vs. Tanya Dokter Anda

Ayers mengacu pada subforum Reddit r/Askdocs, sebuah platform yang dikhususkan untuk memberi pasien jawaban atas pertanyaan medis dan kesehatan mereka yang paling mendesak dengan jaminan anonimitas. Forum ini memiliki 450.000 anggota, dan setidaknya 1.500 aktif online pada waktu tertentu.

Untuk penelitian ini, dia dan rekan-rekannya secara acak memilih 195 pertukaran Reddit (terdiri dari pertanyaan unik pasien dan jawaban dokter) dari forum Oktober lalu, dan kemudian memasukkan setiap pertanyaan teks lengkap ke dalam sesi chatbot baru (artinya bebas dari pertanyaan sebelumnya. yang dapat membiaskan hasilnya). Pertanyaan, tanggapan dokter, dan tanggapan chatbot kemudian dilucuti dari informasi apa pun yang mungkin menunjukkan siapa (atau apa) yang menjawab pertanyaan tersebut – dan kemudian ditinjau oleh tim yang terdiri dari tiga profesional perawatan kesehatan berlisensi.

“Studi awal kami menunjukkan hasil yang mengejutkan,” kata Ayers, merujuk pada temuan yang menunjukkan bahwa profesional perawatan kesehatan lebih menyukai respons yang dihasilkan chatbot daripada respons dokter 4 banding 1.

Alasan preferensi itu sederhana: kuantitas, kualitas, dan empati yang lebih baik. Tidak hanya tanggapan chatbot secara signifikan lebih lama (rata-rata 211 kata hingga 52 kata) daripada dokter, tetapi proporsi tanggapan dokter yang dianggap “kurang dapat diterima” dalam kualitas lebih dari 10 kali lipat lebih tinggi daripada chatbot (yang kebanyakan “lebih baik). dari yang baik”). Dan dibandingkan dengan jawaban dokter, respons chatbot lebih sering dinilai secara signifikan lebih tinggi dalam hal sikap di samping tempat tidur, menghasilkan prevalensi peringkat “empatik” atau “sangat empati” 9,8 kali lebih besar.

Dunia Kemungkinan

Dekade terakhir telah menunjukkan bahwa ada banyak kemungkinan untuk aplikasi AI, mulai dari membuat pemberi tugas virtual biasa (seperti Siri Apple atau Alexa Amazon) hingga memperbaiki ketidakakuratan dalam sejarah peradaban masa lalu.

Dalam perawatan kesehatan, model pembelajaran AI/mesin sedang diintegrasikan ke dalam diagnosis dan analisis data, misalnya, untuk mempercepat sinar-X, tomografi terkomputasi, dan analisis pencitraan resonansi magnetik atau membantu peneliti dan dokter menyusun dan menyaring rim genetik dan jenis lainnya data untuk mempelajari lebih lanjut tentang hubungan antara penyakit dan penemuan bahan bakar.

“Alasan mengapa ini menjadi masalah tepat waktu sekarang adalah karena rilis ChatGPT telah membuat AI akhirnya dapat diakses oleh jutaan dokter,” kata Bertalan Meskó MD, PhD, direktur The Medical Futurist Institute. “Yang kita butuhkan sekarang bukanlah teknologi yang lebih baik, tetapi mempersiapkan tenaga kesehatan untuk menggunakan teknologi tersebut.”

Meskó percaya bahwa peran penting AI terletak pada mengotomatiskan tugas berbasis data atau berulang, mencatat bahwa “setiap teknologi yang meningkatkan hubungan dokter-pasien memiliki tempat dalam perawatan kesehatan,” juga menyoroti kebutuhan akan “solusi berbasis AI yang meningkatkan hubungan dengan memberi mereka lebih banyak waktu dan perhatian untuk mendedikasikan satu sama lain.

“Bagaimana” integrasi akan menjadi kuncinya.

“Saya pikir pasti ada peluang bagi AI untuk mengurangi masalah seputar kelelahan dokter dan memberi mereka lebih banyak waktu dengan pasien mereka,” kata Kelly Michelson, MD, MPH, direktur Pusat Bioetika dan Kemanusiaan Medis di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern dan dokter jaga di Ann & Robert H. Lurie Children’s Hospital of Chicago. “Tapi ada banyak nuansa halus yang dipertimbangkan oleh dokter saat mereka berinteraksi dengan pasien yang, setidaknya saat ini, tampaknya bukan hal yang dapat diterjemahkan melalui algoritme dan AI.”

Jika ada, Michelson mengatakan bahwa dia berpendapat bahwa pada tahap ini, AI perlu menjadi tambahan.

“Kita perlu memikirkan dengan hati-hati tentang bagaimana kita memasukkannya dan tidak hanya menggunakannya untuk mengambil alih satu hal hingga diuji dengan lebih baik, termasuk respons pesan,” katanya.

Ayers setuju.

“Ini benar-benar hanya studi fase nol. Dan itu menunjukkan bahwa kita sekarang harus beralih ke studi yang berpusat pada pasien menggunakan teknologi ini dan tidak hanya membalik tombol secara tidak sengaja.”

Paradigma Pasien

Ketika berbicara tentang sisi pasien dari perpesanan ChatGPT, beberapa pertanyaan muncul di benak, termasuk hubungan dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

“Pasien menginginkan kemudahan Google tetapi keyakinan yang hanya dapat diberikan oleh penyedia mereka sendiri dalam menjawab,” kata Annette Ticoras, MD, advokat pasien bersertifikat yang melayani area Columbus, OH, yang lebih besar.

“Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa dokter dan pasien bertukar informasi dengan kualitas terbaik. Pesan kepada pasien hanya sebaik data yang digunakan untuk memberikan tanggapan,” katanya.

Ini terutama benar sehubungan dengan bias.

“AI cenderung dihasilkan oleh data yang ada, jadi jika ada bias dalam data yang ada, bias tersebut akan diabadikan dalam keluaran yang dikembangkan oleh AI,” kata Michelson, mengacu pada konsep yang disebut “kotak hitam”.

“Hal tentang AI yang lebih kompleks adalah seringkali kita tidak dapat membedakan apa yang mendorongnya untuk membuat keputusan tertentu,” katanya. “Anda tidak selalu dapat mengetahui apakah keputusan itu didasarkan pada ketidaksetaraan yang ada dalam data atau tidak. atau beberapa masalah mendasar lainnya.”

Tetap saja, Michelson berharap.

“Kita harus menjadi pendukung pasien yang besar dan memastikan bahwa kapan pun dan bagaimanapun AI dimasukkan ke dalam perawatan kesehatan, kita melakukannya dengan cara yang bijaksana dan berbasis bukti yang tidak menghilangkan komponen penting manusia yang ada dalam pengobatan, ” dia berkata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *